Friday, 15 Jumadil Awwal 1444 / 09 December 2022

Hasto Ungkap Megawati tak Keberatan Demokrat Gabung Pemerintahan Jokowi di 2019

Ahad 18 Sep 2022 16:51 WIB

Rep: Nawir Arsyad Akbar/ Red: Indira Rezkisari

Presiden ke-6 Susilo Bambang Yudhoyono (kiri) berbincang dengan Presiden Ke-5 Megawati Soekarnoputri (kanan) saat menghadiri pemakaman ibu negara Ani Yudhoyono di Taman Makam Pahlawan Nasional Utama (TMP) Kalibata, Jakarta, Ahad (2/6/2019).

Presiden ke-6 Susilo Bambang Yudhoyono (kiri) berbincang dengan Presiden Ke-5 Megawati Soekarnoputri (kanan) saat menghadiri pemakaman ibu negara Ani Yudhoyono di Taman Makam Pahlawan Nasional Utama (TMP) Kalibata, Jakarta, Ahad (2/6/2019).

Foto: Antara/Olha
Hasto sebut penolakan bergabung ke pemerintahan Jokowi dilakukan sendiri oleh SBY.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Sekretaris Jenderal Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDIP) Hasto Kristiyanto mengungkapkan cerita berpeluangnya Partai Demokrat bergabung dengan pemerintahan Presiden Joko Widodo pada 2019. Cerita tersebut merupakan bagian dari tanggapannya ihwal pernyataan Ketua Majelis Tinggi Partai Demokrat, Susilo Bambang Yudhoyono (SBY), yang menyebut pemilihan umum (Pemilu) 2024 bisa berjalan tak jujur.

Pada 2019, Hasto sudah menyampaikan peluang tersebut kepada Agus Hermanto yang saat itu merupakan Wakil Ketua DPR dan politikus Fraksi Partai Demokrat. Agus pun disebut Hasto sudah menyampaikan hal tersebut kepada SBY.

Baca Juga

"Saat itu Ibu Megawati mengatakan tidak berkeberatan kalau Demokrat mau bergabung selama itu menjadi keputusan Presiden Jokowi," ujar Hasto dalam konferensi pers daringnya, Ahad (18/9/2022).

SBY, jelas Hasto, kemudian melakukan lobi dengan Partai Gerindra dan bertemu dengan Jokowi. Namun entah kenapa, SBY tak segera mengambil keputusan dan justru berpidato bahwa ada salah satu ketua umum partai yang tak bersedia jika Partai Demokrat bergabung dengan koalisi pemerintahan.

"Itu langsung saya bantah, kan kepada Pak Agus Hermanto yang notabenenya juga masih saudara dengan Pak SBY, di mana di Demokrat banyak persaudaraan di dalam partainya. Saya udah sampaikan ke Agus Hermanto itu, boleh dicek, ketika datang ke DPP (PDIP), silahkan (kalau) mau gabung,"  ujar Hasto.

"Tapi Pak SBY sendiri yang justru membatalkan kerja sama secara sepihak dan menuduh tidak benar," sambungnya.

Namun saat partai politik yang berada di koalisi Jokowi-Ma'ruf Amin telah mengambil kesepakatan terkait pemerintahan, tiba-tiba Partai Demokrat kembali menghubungi dan menyatakan keinginannya untuk bergabung. Permintaan tersebut disebut Hasto ditolak oleh sejumlah elite partai politik koalisinya.

"Saya tanyakan, ternyata semua tidak sependapat, karena kerja sama koalisinya sudah sama cukup menjamin stabilitas pemerintahan itu. Ada Golkar, PPP, dan akhirnya penawaran terakhir itu kita tolak," ujar Hasto.

"Sebenarnya tidak gabungnya Demokrat ada penjegalan karena strategi yang salah. Ini sebagai informasi," sambungnya.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA