Sunday, 3 Jumadil Awwal 1444 / 27 November 2022

Bank Dunia: Kenaikan Suku Bunga Global Bakal Picu Resesi Ekonomi 2023

Sabtu 17 Sep 2022 16:40 WIB

Rep: Dedy Darmawan Nasution/ Red: Nidia Zuraya

Logo Bank Dunia

Logo Bank Dunia

Ekonomi global berada dalam perlambatan paling tajam sejak 1970.

REPUBLIKA.CO.ID, WASHINGTON -- Bank Dunia menyatakan, kenaikan suku bunga oleh bank sentral di seluruh dunia dapat memicu resesi global pada 2023. Bank-bank sentral dinilai telah telah menaikkan suku bunga dengan tingkat sinkronisitas yang tidak pernah terlihat selama lima dekade terakhir untuk mengatasi kenaikan harga.

Dilansir dari BBC, Sabtu (17/9/2022), menaikkan suku bunga membuat pinjaman lebih mahal dan langkah itu dinilai bisa menurunkan laju kenaikan harga. Namun, itu tetap saja membuat pinjaman lebih mahal, yang dapat memperlambat pertumbuhan ekonomi.

Baca Juga

Peringatan dari Bank Dunia datang menjelang pertemuan kebijakan moneter oleh Federal Reserve AS dan Bank of England, yang diperkirakan akan menaikkan suku bunga utama pada pekan depan. Pada hari Kamis (15/9/2022), Bank Dunia mengatakan, ekonomi global berada dalam perlambatan paling tajam menyusul pemulihan pasca-resesi sejak 1970.

Dikatakan dalam sebuah studi menemukan bahwa tiga ekonomi terbesar dunia yakni AS, China dan kawasan Eropa telah melambat tajam. "Dalam keadaan seperti itu, bahkan pukulan moderat terhadap ekonomi global selama tahun depan dapat mendorongnya ke dalam resesi," kata Bank Dunia.

Tanda-tanda kesulitan ekonomi sudah muncul. Pada hari Kamis lalu, raksasa pengiriman FedEx memperingatkan investor bahwa akan ada perlambatan tajam dan tak terduga dalam aktivitas bisnis. Terutama di kawasan Asia dan Eropa dan akan menyebabkan pendapatan turun ratusan juta dolar dari perkiraan.

Perusahaan ekspedisi itu juga mengatakan berencana untuk menutup lusinan kantor dan mengurangi layanan sebagai tanggapan atas penurunan permintaan.

Berita itu memicu aksi jual luas saham FedEx. Itu mengirim saham mereka turun lebih dari 20 persen. Saham di perusahaan pengiriman lain, termasuk Amazon, Deutsche Post dan Royal Mail, juga turun.

Dalam menghadapi risiko resesi, Bank Dunia meminta bank sentral untuk mengoordinasikan tindakan mereka dan mengkomunikasikan keputusan kebijakan dengan jelas" untuk "mengurangi tingkat pengetatan yang diperlukan.

Inflasi yang merupakan gambaran dari tingkat kenaikan harga, mencapai level tertinggi selama 40 tahun terakhir di AS dan Inggris dalam beberapa bulan terakhir. Ini didorong oleh permintaan yang lebih tinggi karena pembatasan pandemi mereda, dan karena perang di Ukraina mendorong kenaikan harga energi, bahan bakar, dan pangan.

Sebagai tanggapan, pembuat kebijakan bank sentral telah menaikkan suku bunga untuk mendinginkan permintaan dari rumah tangga dan bisnis. Namun, kenaikan suku bunga yang besar meningkatkan risiko resesi karena dapat menyebabkan ekonomi melambat. Bank sentral biasanya tidak menjalankan keputusan kebijakan oleh rekan-rekan mereka.

Namun, di masa lalu para bank sentral telah mengoordinasikan tindakan mereka untuk mendukung ekonomi global. Pada tahun 2007, misalnya, krisis keuangan global dipicu oleh krisis subprime mortgage di AS.

Ini berkembang menjadi kehancuran besar setelah runtuhnya bank investasi Lehman Brothers pada September 2008.

Sebulan kemudian, The Fed, bersama dengan Bank Sentral Eropa dan bank sentral di Kanada, Swedia dan Swiss, bersama-sama menurunkan suku bunga utama mereka.

Mereka mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa intensifikasi krisis keuangan telah menambah risiko penurunan pertumbuhan dan dengan demikian telah mengurangi lebih lanjut risiko kenaikan stabilitas harga.

"Beberapa pelonggaran kondisi moneter global oleh karena itu diperlukan," kata Bank Dunia. 

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA