Saturday, 5 Rabiul Awwal 1444 / 01 October 2022

Dulu Panas Dengar Alquran, Mualaf Veronica Bersyahadat Justru Berkat Surat Al Fatihah 

Sabtu 17 Sep 2022 05:27 WIB

Rep: Ratna Ajeng Tejomukti/ Red: Nashih Nashrullah

Mualaf Veronica terpikat dengan bacaan surat Al Fatihah.

Mualaf Veronica terpikat dengan bacaan surat Al Fatihah.

Foto: Dok Istimewa
Mualaf Veronica terpikat dengan bacaan surat Al Fatihah

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA- Veronica Olivia Lolonlun (21 tahun) merupakan mahasiswa semester tujuh di Universitas NU Purwokerto. Vero panggilan akrabnya berasal dari keluarga non Muslim yang taat.  

Bahkan kakek dan neneknya merupakan pemuka agama di tempat ibadahnya. Namun kemudian hidayah Islam sampai kepada ibunda Vero. 

Baca Juga

Pada 2014, ibu Vero membahas keinginannya memeluk Islam. Namun Vero yang saat itu masih SMP, masih merasa egois dan tidak menerima keputusan ibunya.  

Apalagi ketika suatu hari niat ibunya menjadi Muslimah benar-benar direalisasikan. Ibunya pulang telah berubah penampilan, dengan berhijab syari. 

"Saya menganggap ibu saya telah mengkhianati ayah saya dengan berpindah keyakinan dan tidak lagi sayang dengan saya dan adik,"ujar dia dalam video yang diunggah ngaji cerdas.  

Ibunda Vero pun menjelaskan bahwa dengan  menjadi Islam tidak mengubah rasa sayang kepada anak-anaknya. Bukan hanya tidak berkurang tetapi kasih sayang ibunda Vero semakin bertambah.  

Pilihan ibunda Vero menjadi Muslimah adalah pilihan terbaik. Sejak saat itu Vero tak lagi saling berbicara dengan sang bunda hingga 2016. 

Tetapi setelah beberapa tahun memeluk Islam, Vero melihat banyak perubahan yang terjadi pada ibunya. Dahulu emosi ibunda Vero selalu meledak-ledak.  

Tetapi setelah memeluk Islam Vero memperhatikan bahwa ibundanya kini bersikap lembut saat berbicara dan bersabar menghadapi perilaku Vero. Demikian juga dengan penampilannya yang tetap menggunakan hijab meski hanya di teras rumah.  

"Saat saya marah-marah, bunda justru malah mendoakan saya agar menjadi anak salehah dan pintar,"tutur dia. 

Kemudian Vero mulai tertarik dengan keseharian ibunda. Mulai dari sholat lima waktu.  

Namun Vero masih menganggapnya aneh karena setiap hari ibundanya sibuk dengan sholat lima waktu. Kemudian belajar Iqra dan sering membaca surat-surat.  

Baca juga: Tahajud Sang Istri Selamatkan Mualaf Izhac dari Dunia Kriminal hingga Bersyahadat

Saat bundanya pergi, Vero diam-diam mencari buku tuntunan sholat untuk memuaskan keingintahuan. Saat bunda pulang, dia pura-pura sedang melakukan hal lain.  

Awalnya saat mendengar bunda mengaji dan sholat, Vero merasa sakit kepala dan dada terasa panas. Tetapi lambat laun dia terbiasa mendengar rutinitas ibadah ibunya.  

Setelah lama mendengar, Vero baru mengetahui ibundanya sering melafalkan surat Al Fatihah. Usai mencari arti ayat-ayat Al Fatihah, Vero meminta kepada ibunda untuk diajarkan memakai hijab.  

Sang bunda pun terkejut, karena masih belajar Vero pun masih buka tutup hijab. Berbeda dengan ibunda sejak memakai hijab langsung berpenampilan syar'i.  

Setelah belajar berhijab, Vero pun diajak ibunda pergi ke kajian di Masjid Al Furqan, kompleks perumahannya. Vero kemudian dipertemukan dengan ustazah dan menyambut baik keinginan Vero untuk belajar Islam.  

Ustadzah di Masjid tersebut kemudian mengajarkan syahadat beserta artinya. Bertahap Vero pun belajar sholat lima waktu. Meski tidak rutin untuk datang ke kajian.  

Tidak beberapa lama, Vero meminta sang bunda untuk diajarkan syahadat. Untuk memantapkan keimanan jika akan menjadi Muslim. 

"Tolong bantu kakak untuk menjadi seorang Muslimah, begitu saya meminta bantuan bunda saya,"ujar dia. 

Bunda Vero pun sangat terharu dan bahagia. Dan kemudian mengajak Vero untuk pergi ke Masjid Fatimatuzzahra di daerah Universitas Soedirman pada 2016. Vero kemudian bersyahadat dan seketika hatinya bergetar.  

Sebelum bersyahadat, Vero memiliki banyak kekhawatiran. Karena ayahnya yang berwatak keras dan kakek neneknya yang seorang pemuka agama.  

Apalagi keluarga juga agak tidak suka dengan Muslim. Saat adzan misalnya televisi akan dimatikan karena tidak suka suara adzan. 

 

sumber : Harian Republika
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA