Saturday, 6 Rajab 1444 / 28 January 2023

Harga Cabai di Agam Kini Juga Rp 100 Ribu

Kamis 15 Sep 2022 18:03 WIB

Rep: Febrian Fachri/ Red: Muhammad Hafil

 Harga Cabai di Agam Kini Juga Rp 100 Ribu. Foto:  Seorang pedagang bawang dan cabai menunggu pembeli di Pasar Induk Tanah Tinggi, Kota Tangerang, Banten, Senin (12/9/2022). Kementerian Keuangan memperkirakan inflasi pada September 2022 secara bulanan mencapai 1,38 persen (month-to-month/mtm) akibat naiknya harga bahan bakar minyak (BBM).

Harga Cabai di Agam Kini Juga Rp 100 Ribu. Foto: Seorang pedagang bawang dan cabai menunggu pembeli di Pasar Induk Tanah Tinggi, Kota Tangerang, Banten, Senin (12/9/2022). Kementerian Keuangan memperkirakan inflasi pada September 2022 secara bulanan mencapai 1,38 persen (month-to-month/mtm) akibat naiknya harga bahan bakar minyak (BBM).

Foto: ANTARA/Fauzan
Harga beras di Agam masih terpantau stabil.

REPUBLIKA.CO.ID,LUBUK BASUNG--Kepala Disperindagkop UKM, Dedi Asmar, mengatakan kenaikan harga BBM bersubsidi sejak pekan lalu telah berdampak pada harga-harga kebutuhan pokok. Salah satunya menurut Dedi adalah naiknya harga cabai merah. Dari yang semula hanya Rp 70 ribu per kilogram kini sudah menjadi Rp 100 ribu per kilogram.

"Jika sebelum kenaikan BBM, harga cabai terpantau di kisaran Rp70 ribu per kilogram, kini kembali naik menjadi Rp 100 per kilogram,” kata Dedi, Kamis (8/9/2022).

Baca Juga

Dedi menyebut kenaikan harga tersebut hampir merata terjadi di sejumlah pasar tradisional di Kabupaten Agam seperti pasar di Lubuk Basung, Pasar Padang Lua dan Pasar Tiku.

Pihaknya menganalisa, kenaikan harga BBM menyebabkan pasokan cabai merah menjadi terganggu. Pasalnya, sebagian besar komoditas cabai Agam dipasok dari luar daerah.

Namun lanjut Dedi, kenaikan BBM belum mempengaruhi harga beras. Berdasarkan pantauan harga beras masih terpantau stabil, yakni beras banang pulau Rp12 ribu per kilogram, beras sokan Rp12 ribu per kilogram, beras Ir 42 Rp11,5 ribu per kilogram.

“Beras kuriak kusuik Rp13,5 ribu per kilogram, beras dolog Rp 9,5 ribu per kilogram,” ujar Dedi.

 

 

 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA