Friday, 8 Jumadil Awwal 1444 / 02 December 2022

KPK: Modus Korupsi Makin Beragam, Ada Bapak dan Anak Terlibat

Rabu 14 Sep 2022 10:07 WIB

Rep: Flori Sidebang/ Red: Ratna Puspita

Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) mengungkapkan, modus korupsi makin beragam. Bahkan, korupsi sudah masuk dalam lingkaran terkecil masyarakat, yaitu keluarga.

Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) mengungkapkan, modus korupsi makin beragam. Bahkan, korupsi sudah masuk dalam lingkaran terkecil masyarakat, yaitu keluarga.

Foto: Republika/Mardiah
KPK menekankan pentingnya pencegahan korupsi mulai dari keluarga.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) mengungkapkan, modus korupsi makin beragam. Bahkan, korupsi sudah masuk dalam lingkaran terkecil masyarakat, yaitu keluarga.

"Ada seorang bapak melibatkan anaknya bersama-sama melakukan dan menyembunyikan hasil korupsi," kata Deputi Pendidikan dan Peran serta Masyarakat KPK Wawan Wardiana dalam keterangan tertulisnya, Rabu (14/9/2022).

Baca Juga

Kendati demikian, Wawan enggan merinci identitas orang tua yang melibatkan anaknya dalam tindakan rasuah tersebut. Ia menyebut, tidak hanya anak yang dilibatkan, tapi juga anggota keluarga lainnya.

"Ada suami yang melibatkan istri-istrinya, mereka berkolaborasi. Bahkan, sekarang sudah melibatkan sopirnya, asisten pribadinya," ungkap dia.

Melihat hal tersebut, Wawan mengatakan, KPK menilai perlu pendekatan lebih jauh untuk melibatkan masyarakat hingga pada lingkungan paling kecil, yaitu keluarga, dalam upaya mencegah praktik korupsi. Dengan demikian, fenomena serupa tidak kembali terjadi.

Apalagi, selama ini, penindakan yang sudah dilakukan dirasa belum cukup memberikan efek jera. Meski KPK telah menangkap sebanyak 1.462 orang terkait tindak pidana korupsi sejak 2004-2021, praktik korupsi terus terjadi.

"Upaya pemberantasan korupsi juga harus melibatkan semua lapisan usia," tuturnya.

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA