Friday, 15 Jumadil Awwal 1444 / 09 December 2022

Senator DPD: Aparat Harus Tindak Tegas Pelaku Pelecehan 'Ning' Pesantren Lirboyo

Rabu 14 Sep 2022 09:00 WIB

Rep: muhammad subarkah/ Red: Muhammad Subarkah

Imaz Fatimatuz Zahra atau yang akrab disapa

Imaz Fatimatuz Zahra atau yang akrab disapa

Foto: nu.or.id
Pendiskreditan lembaga pesantren harus segera ditindak agar tidak meluas.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Warga Nahdliyin yang kini menjadi senator DPD asal Jawa Tengah, Dr Abdul Kholik, mengatakan akhir-akhir ini memang terasa ada upaya stigmatisasi terhadap keberadaan lembaga pendikan pesantren. Terakhir tampak jelas pada indikasi kasus penghinaan terhadap Ustadzah Imaz Fatimatuz Zahra atau yang akrab disapa 'Ning' Imaz selaku pengasuh Pesantren Lirboyo Jawa Timur.

''Sebelum kasus ini sudah muncul banyak kasus yang mengarah pada usaha mendiskreditkan pesantren, seperti santri yang diangggap calon teroris, hingga kasus kekerasan pesantren. Padahal, dalam hal kekerasan sebenarnya terjadi di banyak lembaga pendidikan lain, seperti kasus kekerasan di IPDN, kasus akademi kelautan, bahkan terakhir kekerasan terjadi kekerasan di tubuh institusi kepolisian. Ini artinya pola umum yang masih terjadi di masyarakat kita,'' kata Abdul Kholik, dalam perbincangan dengan Republika.co.id, di Jakarta, Rabu pagi (14/09/2022).

Menurut Kholik, pesantren adakah institusi pendidikan yang sudah ada sejak zaman kolonial. Lembaga ini menjadi pusat pendidikan dan perjuangan kemerdekaan Indonesia. ''Karena itu, saya menolak keras adanya sudah yang mengarah pada merendahkan institusi pesantren.''

''Adanya kasus penghinaan kepada tokoh pesantren saya lihat cenderung di latar belakangi soal persaingan politik. Hal seperti ini harus dihentikan. Pesantren harus diberi dukungan oleh semua pihak dalam menjalankan pendidikannya yang tujuannya mencerdaskan bangsa,'' kata Kholik.

Baca juga : Kiai Cholil Nafis: Eko Kuntadhi Mesti Bertanggung Jawab

Untuk itu, lanjut Kholik, penegak hukum harus segera bertindak tegas kepada pihak-pihak yang telah melecehkan pengasuh pesantren Lirboyo tersebut. Sebab, kalau terus dibiarkan maka akan berulang dan pesantren akan dirugikan.

''Bagi kami Lirboyo adalah pesantren tua dan besar. Santrinya sudah tersebar di seluruh Indonesia. Mereka sudah menjadi ulama dan kiai di berbagai daerah. Mereka kini sudah menjadi panutan masyarakat,'' tegasnya.

Dalam sejarahnya pesantren Lirboyo adalah salah satu pesantren utama di kalangan Nahdliyin. Pondok Pesantren Lirboyo didirikan oleh KH Abdul Karim yang pada mulanya bertempat tinggal di Desa Lirboyo, Kecamatan Mojoroto, Kediri, Jawa Timur pada tahun 1910 M. Sebelum menetap di Desa Lirboyo, beliau mengajar di Pondok Pesantren Tebu Ireng asuhan KH Hasyim Asy'ari yang juga menjadi teman sebayanya ketika berguru di Syaikhona Kholil Bangkalan.

Baca juga : Ini Daftar Hinaan dan Pelecehan yang Didapatkan Ustadzah Ponpes Lirboyo

KH Abdul Karim menikah dengan Nyai Khodijah binti KH Sholeh, Banjarmelati. Dan sejak pernikahan itulah KH Abdul Karim menetap di Desa Lirboyo, Kediri. Berpindahnya KH Abdul Karim dari Tebuireng ke Desa Lirboyo disebabkan oleh adanya dorongan dari mertuanya (KH. Sholeh Banjarmelati) dengan harapan agar syiar dan dakwah Islam menjadi lebih luas.

Saat ini Pesatren Lirboyo berada di bawah pimpinan KH M Anwar Manshur. Pesantren ini adalah pesantren salaf, yakni pesantren yan menekankan pada kemampuan membaca dan mengkaji kitab-kitab salaf (kitab kuning) untuk pembelajaran sehari-hari. Pesantren ini menjadi salah satu pusat studi Islam sejak puluhan tahun sebelum kemerdekaan Indonesia. Bahkan di peristiwa-peristiwa kemerdekaan, Ponpes Lirboyo selalu ikut andil dalam pergerakan perjuangan dengan mengirimkan santri-santrinya ke medan perang, seperti Pertempuran 10 November 1945 di Surabaya.

 

 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA