Monday, 30 Safar 1444 / 26 September 2022

PM Haiti Umumkan Kenaikan Harga Gas di Tengah Protes

Selasa 13 Sep 2022 11:49 WIB

Rep: Fergi Nadira/ Red: Friska Yolandha

Perdana Menteri Haiti Ariel Henry berbicara selama sesi pleno di KTT Amerika di Los Angeles, 10 Juni 2022. Henry mengumumkan kenaikan baru harga gas akhir pekan lalu.

Perdana Menteri Haiti Ariel Henry berbicara selama sesi pleno di KTT Amerika di Los Angeles, 10 Juni 2022. Henry mengumumkan kenaikan baru harga gas akhir pekan lalu.

Foto: AP Photo/Marcio Jose Sanchez
Kenaikan harga jadi bagian dari upaya mengumpulkan uang untuk administrasi publik.

REPUBLIKA.CO.ID, PORT AU PRINCE -- Perdana Menteri (PM) Haiti Ariel Henry mengumumkan kenaikan baru harga gas akhir pekan lalu. Pengumuman ini terjadi meskipun terjadi protes meluas selama beberapa minggu atas biaya hidup dan kekerasan geng yang berkecamuk di negara itu.

Berbicara pada ulang tahun pertama pembentukan pemerintahan koalisinya, Henry mengatakan kenaikan harga merupakan bagian dari upaya untuk mengumpulkan uang untuk administrasi publik.

Baca Juga

"Kami akan menaikkan harga gas untuk memastikan pemerintah mengumpulkan cukup uang untuk menjaga negara tetap berjalan. Kami tidak bisa terus mensubsidi gas untuk orang yang bisa membayar harga penuh dan membeli gas untuk dijual di pasar gelap,” katanya dikutip laman CNN International, Selasa (13/9/2022).

"Negara kehilangan banyak uang dan tidak dapat mengumpulkan pajak yang cukup untuk menjalankan administrasi publik,” imbuhnya.

Menurut Institut Statistik dan Informatika Haiti, negara mengalami kenaikan tingkat inflasi 30,7 persen pada Juli tahun ini dibandingkan dengan 2021. Henry juga meminta warga Haiti untuk tetap tenang dan berkorban untuk negara.

"Kekerasan bukanlah jawaban, kekerasan tidak akan membantu kita memajukan negara. Saya mendesak semua orang untuk tetap tenang dan bekerja sama untuk menyelesaikan perbedaan kita,” kata Henry pada Ahad (11/9/2022) lalu.

Sedikitnya 10 orang, termasuk dua wartawan, tewas dalam kerusuhan akhir pekan lalu di daerah Cite Soleil di ibu kota Port-au-Prince. Henry, yang mengambil alih kepemimpinan negara Karibia tahun lalu, telah berjuang untuk menyatukan negara itu untuk pemilihan umum yang telah lama tertunda.

Silakan akses epaper Republika di sini Epaper Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA