Sunday, 7 Rajab 1444 / 29 January 2023

Bukan Sekadar Bansos, Mensos: Saya Lagi Berjuang, Tapi Tentu tak Mudah

Kamis 08 Sep 2022 20:31 WIB

Red: Teguh Firmansyah

Menteri Sosial Tri Rismaharini berdialog dengan sejumlah penerima manfaat bantuan sosial di kompleks Pasar Muntilan, Magelang, Jawa Tengah, Sabtu (21/5/2022). Kedatangan Mensos dalam rangka mendampingi Presiden Joko Widodo sekaligus memberikan bantuan sosial kepada sejumlah penerima manfaat serta penyandang disabilitas.

Menteri Sosial Tri Rismaharini berdialog dengan sejumlah penerima manfaat bantuan sosial di kompleks Pasar Muntilan, Magelang, Jawa Tengah, Sabtu (21/5/2022). Kedatangan Mensos dalam rangka mendampingi Presiden Joko Widodo sekaligus memberikan bantuan sosial kepada sejumlah penerima manfaat serta penyandang disabilitas.

Foto: ANTARA/Anis Efizudin
Bantuan sosial tak cukup untuk mengentaskan kemiskinan, namun masih penting.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Menteri Sosial Tri Rismaharini menjawab pertanyaan mahasiswa mengenai solusi jangka panjang penanganan kemiskinan imbas kenaikan bahan bakar minyak (BBM). Hal ini dilakukannya saat menghadiri Focus Group Discussion (FGD) "Menyoal Kenaikan BBM: Rakyat Dirugikan Lalu Siapa Diuntungkan" yang diselenggarakan oleh Permusyawaratan Mahasiswa Indonesia di Gedung Joeang 45 Jakarta, Kamis.

Mensos Risma dalam keterangan tertulis diterima di Jakarta mengatakan, Kementerian Sosial sedang memperjuangkan program pemberdayaan untuk masyarakat pra sejahtera, di samping bantuan sosial yang selama ini disalurkan.

Baca Juga

"Saya lagi berjuang, tapi tentu itu tidak mudah. Memang tidak bisa kalau hanya sekedar bantuan sosial (bansos). Itu paling banyak Rp500 ribu sebulan dan kadang juga ditemukan oleh teman-teman media seolah-oleh dia enggak dapat bantuan, karena cuma Rp500 ribu," kata Risma di hadapan mahasiswa.

Risma mengakui bahwa bantuan sosial tidak cukup untuk mengentaskan kemiskinan, namun masih sangat penting diberikan. Ini karena bansos berperan dalam pemenuhan kebutuhan pokok. Menurutnya penuhi dulu kebutuhan pokok, setelah itu ditambahkan dengan pemberdayaan.

Selama ini, Kemensos telah mulai melakukan pemberdayaan masyarakat, terutama kepada Penyandang Masalah Kesejahteraan Sosial (PMKS), salah satunya adalah pemberdayaan kepada disabilitas dengan memberikan bantuan modal usaha. Beberapa waktu lalu, Mensos memberikan bantuan berupa motor listrik dan modal usaha kepada Gading, seorang penyandang disabilitas fisik.

"Ini seorang disabilitas yang saya bantu pada bulan Mei tahun 2021, sekarang sudah bisa belikan orang tuanya motor, (terakhir) saya ketemu dia tabungannya sudah Rp18 juta bahkan sekarang dia mau buka toko," kata Mensos Risma.

Selain program sosial berkelanjutan, mahasiswa juga menyoroti keluhan masyarakat mengenai bantuan sosial yang tidak tepat sasaran. Menjawab hal tersebut, Mensos Risma menjawab pihaknya telah menyiapkan portal pengaduan yang bisa diakses secara mudah.

Masyarakat dapat melakukan pengecekan kepesertaan bansos pada situs cekbansos.kemensos.go.id. Situs tersebut juga sudah dilengkapi dengan fitur usul sanggah dimana masyarakat dapat mengusulkan masyarakat yang layak mendapatkan bantuan dan menyanggah mereka yang tidak layak.

"Masyarakat juga dapat melaporkan masalah sosial baik masalah bantuan sosial melalui command center dengan nomor panggilan bebas pulsa di 171", ujar dia.

Namun Mensos Risma mengakui Kemensos membutuhkan peran serta pihak lain dalam menjangkau masyarakat yang membutuhkan sekaligus melakukan pengawasan pada penyaluran bansos.

Oleh karena itu, Mantan Wali Kota Surabaya dua periode ini mengajak mahasiswa untuk ikut serta melakukan pengawasan agar bantuan sosial dapat dinikmati oleh orang-orang yang benar-benar membutuhkan.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA