Friday, 8 Jumadil Awwal 1444 / 02 December 2022

Sebanyak 2.900 PJU di Kota Bandung tak Menyala

Rabu 07 Sep 2022 11:47 WIB

Rep: Muhammad Fauzi Ridwan/ Red: Andi Nur Aminah

Pekerja menyelesaikan pemasangan peralatan Penerangan Jalan Umum (PJU)  di sekitar Stadion Gelora Bandung Lautan Api (GBLA), Bandung, Jabar (ilustrasi)

Pekerja menyelesaikan pemasangan peralatan Penerangan Jalan Umum (PJU) di sekitar Stadion Gelora Bandung Lautan Api (GBLA), Bandung, Jabar (ilustrasi)

Foto: Antara/Fahrul Jayadiputra
Total PJU yang ada saat ini 49 ribu dan tersebar di seluruh wilayah 30 kecamatan.

REPUBLIKA.CO.ID, BANDUNG -- Dinas Perhubungan (Dishub) Kota Bandung mencatat sebanyak 2.900 penerangan jalan umum (PJU) di Kota Bandung mati alias tidak menyala. Total PJU yang ada saat ini mencapai 49 ribu dan tersebar di seluruh wilayah 30 kecamatan.

"PJU total 46 ribu, per 31 Juli kemarin yang mati 2.900," ujar Kabid Prasarana Dishub Kota Bandung Panji Kharismadi kepada wartawan saat acara Bandung Menjawab, Rabu (7/9/2022).

Baca Juga

Panji mengatakan mayoritas PJU yang mati berada di wilayah Bandung Utara. Beberapa di antaranya seperti wilayah kecamatan Cibeunying, Coblong dan Bandung Wetan.

Ia mengungkapkan penyebab PJU tidak menyala bervariasi. Namun mayoritas penyebab lampu mati karena banyak alat-alat yang dicuri.

"Alat PJU bernilai ekonomis tinggi semisal kontaktor itu nilainya Rp 1,5 juta. Banyak kejadian di awal tahun 2022 makin kesini makin kurang," katanya.

Selain itu tembaga pada kabel-kabel yang berada di bawah tanah banyak yang dicuri. Penyebab lainnya terdapat kabel-kabel yang sudah berumur sehingga mudah mengalami kerusakan.

Panji mengatakan pihaknya meminta kepada camat, lurah dan RW apabila menemukan penerangan yang tidak menyala untuk dilaporkan. Pihaknya akan segera berupaya memperbaiki. "Kami punya delapan regu yang bergerak tiap hari memperbaiki yang mati dan ada tim survei," katanya.

Panji menambahkan pihaknya juga sudah menyiapkan anggaran Rp 55 miliar untuk penerangan jalan. Sebanyak Rp 33 miliar akan digunakan untuk pembangunan tiang baru sebanyak 1.600 di jalan-jalan yang lebar.

Ia melanjutkan terdapat beberapa titik blankspot diantaranya karena lampu penerangan yang ikut terpasang ke tiang PLN. Selain itu tertutup daun pohon dan memiliki jarak lebih dari 20 meter.

Terkait dengan kondisi penerangan yang tidak menyala mengakibatkan tingkat kejahatan, ia mengaku harus terlebih dahulu mengecek lokasi peristiwa kejahatan. Ia mengaku belum dapat dipastikan penerangan tidak menyala mengakibatkan peristiwa kejahatan dapat terjadi.

 

Silakan akses epaper Republika di sini Epaper Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA