Tuesday, 9 Rajab 1444 / 31 January 2023

Penceramah Agama akan Dilibatkan dalam Pencegahan Terorisme 

Selasa 06 Sep 2022 22:11 WIB

Rep: Muhyiddin/ Red: Nashih Nashrullah

Ilustrasi penceramah agama. Penceramah agama memiliki peran penting dalam pencegahan terorisme

Ilustrasi penceramah agama. Penceramah agama memiliki peran penting dalam pencegahan terorisme

Foto: Republika
Penceramah agama memiliki peran penting dalam pencegahan terorisme

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA— Para penceramah akan diberdayakan untuk turut dalam program pencegahan paham radikal terorisme.

Hal ini tercetus dalam perjanjian kerja sama  tentang Sinergisitas Pencegahan Paham Radikal Terorisme Melalui Penceramah Agama Islam antara Badan Nasional Penanggulangan Terorisme Republik Indonesia (BNPT RI) bersama Kementerian Agama Republik Indonesia.

Baca Juga

Prosesi penandatanganan disaksikan langsung oleh Kepala BNPT RI, Komjen Pol Dr Boy Rafli Amar, dan Menteri Agama RI, Yaqut Cholil Qoumas di Hotel Grand Sahid Jakarta (6/9/2022).   

Boy menuturkan jika kerja sama ini merupakan penguatan program-program kedua belah pihak dalam mendorong dakwah yang membawa kedamaian, rasa persaudaraan dan toleransi serta hidup yang harmoni.  

"Kerja sama ini bagian dari penguatan sinergi kita, agar kegiatan yang berjalan akan semakin masif lagi dan didukung program-program yang berkelanjutan. Ini penting sekali agar semakin banyak penceramah-penceramah yang mengedepankan prinsip hubbul wathon minal iman, kita pastikan bahwa dakwah-dakwah yang disampaikan membawa kedamaian," jelas Boy Rafli. 

Selaras dengan pernyataan Kepala BNPT RI, Yaqut Cholil, juga berharap agar penceramah-penceramah memiliki ilmu agama yang komprehensif sehingga dalam berdakwah dapat disampaikan secara utuh kepada masyarakat luas serta tidak mudah dipengaruhi kelompok-kelompok tertentu.  

"Dakwah Islam adalah benteng pertahanan, ajaklah umat Islam benar benar memahami agamanya sehingga tidak mudah keluar dan dipengaruhi kelompok-kelompok tertentu untuk mencapai kepentingan-kepentingan mereka," jelas Gus Yaqut. 

Sementara itu, Sestama BNPT RI, Mayjen TNI Dedi Sambowo, mengatakan dalam menindaklanjuti kerja sama ini juga perlu menggandeng instansi lainnya untuk membahas transformasi dan evaluasi kurikulum pendidikan di organisasi pendidikan keagamaan.  

"Kita bisa menggandeng Menteri Agama, Menko PMK, Mendikbud dan istansi terkait lain untuk sama-sama menyusun atau memberikan saran dan masukan terkait kurikulum pendidikan  agama di Indonesia  yg mendukung hidup bersama dalam keberagaman beragama dan meningkatkan  hidup penuh toleransi," jelasnya.         

 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA