Saturday, 5 Rabiul Awwal 1444 / 01 October 2022

Mualaf Maryum, Masuk Islam Setelah Empat Kali Baca Alquran 

Senin 05 Sep 2022 07:57 WIB

Rep: Andrian Saputra/ Red: Nashih Nashrullah

Unsur penciptaan manusia menurut Alquran (ilustrasi). Mualaf Maryum menemukan hidayah Islam setelah mempelajari Alquran

Unsur penciptaan manusia menurut Alquran (ilustrasi). Mualaf Maryum menemukan hidayah Islam setelah mempelajari Alquran

Foto: republika
Mualaf Maryum menemukan hidayah Islam setelah mempelajari Alquran

REPUBLIKA.CO.ID, PLYMOUTH — Seorang wanita di Plymouth, sebuah kota pelabuhan di Devon, Inggris barat daya, memeluk Islam setelah membaca Aquran empat kali dalam waktu sebulan. 

Dia bernama Maryum seorang wanita Playmount yang dibesarkan sebagai orang Kristen. Seperti dilansir Iqna.ir pada Senin (5/9) keputusannya menjadi mualaf membuat teman-teman dan keluarganya terkejut. Sedang neneknya menyebut konversi keyakinan Maryum sebagai fase yang tengah dilewati.  

Baca Juga

Maryum dibesarkan di rumah tangga Gereja Kristen Inggris. Selama masa remajanya dia mulai bimbang, tidak benar-benar dapat memahami mengapa pergi ke gereja setiap Ahad itu penting atau memahami liturgi, tetapi hanya mengikuti gerakan iman karena itulah yang dia dibesarkan untuk percaya.

Pada awal usia 20-an, dia kembali ke agama Kristen tetapi menghadiri Gereja Injili yang menurutnya lebih mudah diakses. Maryum kembali dan mengucapkan syahadatnya di Piety Islamic Center, jadi dia baru menjadi Muslim selama beberapa bulan. 

Dia berkata bahwa dia masuk Islam sedikit demi sedikit, setelah mempelajari agama Ibrahim lainnya di universitas, Namun ketertarikannya lebih intens setelah percakapannya dengan seorang tukang listrik yang datang untuk memperbaiki sesuatu di rumahnya tepat setelah pemboman Manchester. Dia pun merasa lebih terdorong untuk mengeksplorasi Islam.  

“Saya sedang menelusuri ponsel saya dan saya berkata 'ini sangat mengerikan' dan saya ingat dia menjawab, 'itu jelas ekstrem, apa pendapat Anda tentang Muslim normal?' dan saya bilang saya tidak kenal Muslim.” kata Maryum. 

Baca juga: Niat Mualaf Sandra Belajar Islam untuk Memurtadkan Muslim, Malah Bersyahadat

 

Menurutnya  ini membawanya untuk melihat lebih jauh ke dalam Islam. Selama Ramadhan tahun ini, Maryum membaca Alquran empat kali dalam terjemahan, melakukan penelitian lebih lanjut untuk bagian-bagian yang tidak dia mengerti.  

“Awalnya saya hanya tertarik pada apa yang dikatakan Alquran, Anda mendapatkan orang-orang yang telah memetik potongan Alquran dan mengatakan itu kekerasan dan kebencian. Jadi saya ingin melihat apa yang dikatakannya dan sebenarnya, saya tidak menangkap pesan kekerasan darinya. Saya terus berpikir harus ada sesuatu di dalamnya karena itu adalah agama yang tumbuh paling cepat di dunia," katanya.  

"Nenek saya mengira saya sedang mengalami 'fase', kami tidak membicarakannya karena itu membuatnya kesal. Ini bukan situasi yang ideal untuk ibuku, tapi dia senang aku menemukan tempat untuk merasakan rasa memiliki. Sebenarnya, saya lebih merasakan reaksi dari, teman-teman atau orang-orang di gereja yang telah memutuskan untuk berpikir seseorang telah melakukan ini kepada saya, seseorang telah meradikalisasi saya. Saya telah diberitahu, perempuan berjuang dan kehilangan nyawa mereka untuk kebebasanmu" tambahnya 

"Saya pikir sulit bagi banyak orang untuk percaya ini adalah pilihan saya, untuk menerimanya. Iman saya membuat saya merasa bahagia dan puas, saya terus berpikir Allah lebih besar dari semua masalah kita tidak peduli apa yang terjadi. Saya masih berpikir tidak banyak ketentuan untuk perempuan kembali untuk terlibat, hal-hal yang tersedia Anda harus berada di komunitas itu dan ruang untuk berada di dalamnya, saya pikir perlu ada komunikasi yang lebih baik dari pengurus masjid dan direksi. Di mana saya terlibat dengan masjid, saya menemukan semua wanita benar-benar ramah dan sangat ramah, mereka sudah saling kenal lebih lama daripada mereka mengenal saya, tetapi saya tidak pernah merasa seperti orang luar," katanya.  

Sementara komunitas Muslim kecil di Plymouth, selama Ramadhan (April) tiga wanita telah memeluk Islam.   

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA