Tuesday, 9 Rajab 1444 / 31 January 2023

Jokowi: 70 Persen Subsidi Dinikmati Masyarakat Mampu

Sabtu 03 Sep 2022 14:12 WIB

Rep: Dessy Suciati Saputri/ Red: Friska Yolandha

Petugas membatu konsumen mengisi BBM jenis pertalite di SPBU Kawasan MT Haryono, Jakarta, Jumat (2/9/2022). Pemerintah dan Pertamina terus berupaya memastikan subsidi BBM menjadi lebih tepat sasaran, sebagai bentuk perlindungan kepada masyarakat yang memang berhak menikmati subsidi BBM. Prayogi/Republika.

Petugas membatu konsumen mengisi BBM jenis pertalite di SPBU Kawasan MT Haryono, Jakarta, Jumat (2/9/2022). Pemerintah dan Pertamina terus berupaya memastikan subsidi BBM menjadi lebih tepat sasaran, sebagai bentuk perlindungan kepada masyarakat yang memang berhak menikmati subsidi BBM. Prayogi/Republika.

Foto: Prayogi/Republika.
Pemerintah memutuskan menaikkan harga BBM subsidi per 3 September.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Presiden Joko Widodo (Jokowi) mengumumkan kenaikan harga Bahan Bakar Minyak (BBM) subsidi pada Sabtu (3/9/2022) siang ini. Jokowi menyebut, penyesuaian harga BBM subsidi ini merupakan pilihan terakhir yang dilakukan pemerintah.

"Saat ini pemerintah harus membuat keputusan dalam situasi yang sulit. Ini adalah pilihan terakhir pemerintah, yaitu mengalihkan subsidi BBM. Sehingga harga beberapa jenis BBM yang selama ini mendapat subsidi akan mengalami penyesuaian," ujar Jokowi dalam pernyataannya.

Baca Juga

Jokowi mengatakan, pemerintah telah berupaya sekuat tenaga untuk melindungi rakyat dari gejolak harga minyak dunia. Ia pun ingin harga BBM di dalam negeri tetap terjangkau dengan memberikan subsidi dari APBN.

Namun, anggaran subsidi dan kompensasi BBM pada 2022 telah meningkat tiga kali lipat dari Rp 152,5 triliun menjadi Rp 502,4 triliun. Angka itu pun disebutnya akan meningkat terus.

Selain itu, Jokowi menyebut, lebih dari 70 persen subsidi justru dinikmati oleh kelompok masyarakat yang mampu, seperti pemilik mobil pribadi. Semestinya, kata dia, uang negara harus diprioritaskan untuk memberikan subsidi kepada masyarakat kurang mampu.

Ia menjelaskan, sebagian subsidi BBM tersebut akan dialihkan untuk bantuan yang lebih tepat sasaran, yakni seperti pemberian BLT BBM sebesar Rp 12,4 triliun kepada 20,65 juta keluarga kurang mampu. Masyarakat penerima akan mendapatkan BLT sebesar Rp 150 ribu selama empat bulan.

Selain itu, pemerintah juga menyiapkan anggaran subsidi upah sebesar Rp 9,6 triliun yang akan diberikan kepada 16 juta pekerja dengan gaji maksimum Rp 3,5 juta per bulan. Para pekerja akan menerima subsidi upah sebesar Rp 600 ribu.

"Saya juga telah memerintahkan kepada pemda untuk menggunakan 2 persen dana transfer umum sebesar Rp 2,17 triliun untuk bantuan angkutan umum, bantuan ojek online, dan untuk nelayan," ujar Jokowi.

Jokowi menegaskan komitmen pemerintah agar penggunaan subsidi lebih tepat sasaran dan menguntungkan masyarakat kurang mampu.

Berikut penyesuaian harga BBM subsidi yang berlaku per 3 September:

  • Pertalite dari Rp 7.650 per liter menjadi Rp 10 ribu per liter
  • Solar subsidi dari Rp 5.150 per liter menjadi Rp 6.800 per liter
  • Pertamax nonsubsidi dari Rp 12.500 per liter menjadi Rp 14.500 per liter

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA