Monday, 4 Jumadil Awwal 1444 / 28 November 2022

BPBD Belitung: Waspadai Cuaca Ekstrem Beberapa Hari ke Depan

Sabtu 03 Sep 2022 11:07 WIB

Red: Ratna Puspita

Ilustrasi. BPBD Kabupaten Belitung, Provinsi Kepulauan Bangka Belitung, mengimbau masyarakat di daerah itu mewaspadai terjadinya cuaca ekstrem selama beberapa hari ke depan.

Ilustrasi. BPBD Kabupaten Belitung, Provinsi Kepulauan Bangka Belitung, mengimbau masyarakat di daerah itu mewaspadai terjadinya cuaca ekstrem selama beberapa hari ke depan.

Foto: www.kaheel7.com
Cuaca ekstrem seperti hujan dengan intensitas tinggi disertai angin dan petir.

REPUBLIKA.CO.ID, BELITUNG -- Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Belitung, Provinsi Kepulauan Bangka Belitung, mengimbau masyarakat di daerah itu mewaspadai terjadinya cuaca ekstrem selama beberapa hari ke depan. Cuaca ekstrem seperti hujan dengan intensitas tinggi disertai angin kencang dan petir berpotensi menimbulkan terjadinya bencana alam seperti banjir, angin kencang dan pasang air laut (rob).

"Kami mengimbau masyarakat untuk mewaspadai terjadinya cuaca ekstrem apabila keluar rumah membawa jas hujan dan memeriksa kendaraan agar tidak terjadi kecelakaan," kata Kepala Pelaksana Harian BPBD Belitung Hendri Suzanto di Tanjung Pandan, Sabtu (3/9/2022).

Baca Juga

Berdasarkan informasi prakiraan cuaca yang dikeluarkan oleh BMKG potensi cuaca ekstrem seperti hujan dengan intensitas tinggi disertai angin kencang dan petir yang akan melanda daerah itu selama beberapa hari ke depan. "Kondisi ini memang sudah kita rasakan selama beberapa hari terakhir bagaimana kondisi cuaca cukup panas terik matahari namun siang sampai sore turun hujan," ujarnya.

Ia menambahkan, kondisi anomali cuaca seperti ini berpotensi menimbulkan terjadinya bencana alam seperti banjir, angin kencang dan pasang air laut (rob). "Beberapa hari ini kita dihadapkan dengan kondisi angin kencang menyebabkan beberapa rumah di Desa Air Saga dan Air Ketekok atap rumah terbang dampak angin kencang," ujarnya.

Ia mendorong, masyarakat dapat melakukan mitigasi munculnya potensi bencana alam akibat cuaca ekstrem seperti melaksanakan kegiatan gotong royong guna menjaga kebersihan lingkungan sekitar tempat tinggal. "Kegiatan gotong royong harus kembali digalakkan terutama dalam menjaga kebersihan drainase karena drainase yang tersumbat bisa memicu terjadinya bencana banjir saat turun hujan lebat," katanya.

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA