Sunday, 14 Rajab 1444 / 05 February 2023

Jabar Buat Strategi Kejar Target 95 Persen Imunisasi Tambahan Campak-Rubela

Sabtu 03 Sep 2022 01:02 WIB

Rep: Arie Lukihardianti/ Red: Gita Amanda

Petugas menyuntikkan vaksin campak rubella kepada seorang anak dalam Bulan Imuniasi Anak Nasional (BIAN), (ilustrasi).

Petugas menyuntikkan vaksin campak rubella kepada seorang anak dalam Bulan Imuniasi Anak Nasional (BIAN), (ilustrasi).

Foto: ANTARA/Aditya Pradana Putra
Untuk mencapai target tenaga kesehatan berkolaborasi dengan PKK dan kader kesehatan

REPUBLIKA.CO.ID, BANDUNG --- Jabar mengejar target cakupan imunisasi tambahan Campak dan Rubella 95 persen hingga 13 September 2022 yang menjadi batas akhir kampanye Bulan Imunisasi Anak Nasional (BIAN) Tahap 2.  

Menurut Kepala Dinas Kesehatan (Dinkes) Jabar Nina Susana Dewi menuturkan, selain 95 persen imunisasi tambahan untuk Campak-Rubela, pihaknya berkomitmen capai target 80 persen imunisasi kejar.

“Kami bekomitmen untuk mencapai target  95 persen imunisasi tambahan untuk Campak-Rubela dan 80 persen imunisasi kejar. Untuk pencapaian target ini, tenaga kesehatan di kabupaten/kota dan puskesmas berkolaborasi dengan PKK dan para kader kesehatan di tingkat kecamatan/kelurahan/desa dan RT/RW,” ujar Nina.

Nina mengatakan, terkait percepatan peningkatan cakupan, pihaknya sedang melakukan monitoring evaluasi secara langsung bersama ketua TP PKK dan lintas sektor lain. Sehingga dapat membuat strategi selanjutnya. Salah satunya, memanfaatkan seluruh potensi fasilitas kesehatan dan penambahan pos pelayanan.

Menurut Nina, strategi pelaksanaan BIAN di Jawa Barat dilakukan melalui penguatan pokja BIAN dan kolaborasi pentahelix bersama lintas program dan lintas sektor di Jawa Barat.

Salah satunya, kata dia, melalui sosialisasi dan diseminasi informasi BIAN melalui berbagai platform dan kanal media, seperti media sosial pimpinan stakeholder, media nasional dan lokal daerah, media sosial publik, dan talkshow offline dengan pers media.

“Untuk mempersiapkan generasi yang kuat, sehat dan juara. Sekali lagi, terima kasih dan penghargaan yang tinggi kepada semua pihak yang telah berupaya menyukseskan Bulan Imunisasi Anak Nasional. Semoga upaya ini senantiasa menjadi berkah bagi masa depan Indonesia yang lebih baik,” paparnya.

Salah satu penghambat jalannya BIAN, kata dia, adalah masyarakat yang kurang aware terhadap imunisasi pada anak dikarenakan pandemi.

Berdasarkan data yang dipaparkan UNICEF Indonesia, terjadi penurunan cakupan imunisasi yang signifikan sejak pandemi COVID-19. Ada sekitar satu juta bayi yang tidak atau belum mendapatkan imunisasi lengkap selama setahun dalam rentang waktu 2019 hingga 2021 di Indonesia.

Sedangkan menurut Kepala Bidang Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Dinkes Jabar Ryan Bayusantika Ristandi, ada beberapa kendala di masyarakat pada imunisasi Campak Rubella. "Untuk daerah perkotaan, di antaranya karena kesibukan orang tua balita yang tidak sempat membawa anaknya ke tempat imunisasi," kata Ryan.

Selain itu, menurut Ryan, masih ada kekhawatiran dari orang tua akan dampak dari suntikan ganda pada imunisasi kali ini. "Mereka masih khawatir dampak terhadap anaknya karena ada treatment double injection atau suntikan ganda. Padahal sudah kita jelaskan tidak akan berdampak," katanya.

Ryan mengatakan, untuk mengejar target imunisasi pada BIAN 2022 ini akan dilakukan berbagai upaya tambahan kolaborasi dengan berbagai stakeholders di Jawa Barat. "Ada waktu hingga 13 September untuk mencapai target minimal hingga 95 persen, di antaranya dengan menambah tempat imunisasi seperti di sekolah, pesantren dan tempat lain," katanya.

Pertemuan Review Paruh Waktu BIAN Tahap 2 melibatkan tujuh provinsi di Pulau Jawa - Bali. Di Jabar sendiri ada enam kabupaten kota yang cakupan imunisasinya masih harus digenjot, yaitu Kota Depok, Kota Bekasi, Kabupaten Bekasi, Kota Bandung, Kabupaten Bogor, dan Kota Cimahi.

Pertemuan tersebut membahas berbagai strategi untuk mencapai target imunisasi minimal 95 persen hingga 13 September 2022. Cakupan rata-rata kini untuk imunisasi dalam program BIAN 2022 sudah 60 persen.

"Untuk Campak Rubella baru mencapai 60,4 persen, dan untuk imunisasi lainnya yaitu imunisasi Kejar baru mencapai rata di atas 40 persen," kata Ryan.

 

"Semoga dengan strategi tambahan seperti faskes tambahan, jadwal tambahan di hari Sabtu - Minggu, dan melibatkan semua pihak seperti PKK, pramuka untuk re-sosialisai BIAN ini bisa membantu cakupan imunisasi," imbuh Ryan.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA