Saturday, 9 Jumadil Awwal 1444 / 03 December 2022

Pernah Merasa Terjebak di Masa Lalu? Mungkin Anda Mengalami Imobilitas Kognitif

Kamis 01 Sep 2022 17:56 WIB

Rep: Desy Susilawati/ Red: Qommarria Rostanti

Menurut penelitian, seseorang yang terjebak pada masa lalu bisa jadi mengalami imobilitas kognitif. (ilustrasi)

Menurut penelitian, seseorang yang terjebak pada masa lalu bisa jadi mengalami imobilitas kognitif. (ilustrasi)

Foto: www.freepik.com
Peneliti menggambarkan imobilitas kognitif seperti semacam ketunawismaan mental.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Apakah Anda pernah merasa terjebak pada masa lalu? Jika keadaan ini terdengar familier, Anda mungkin pernah mengalami sejenis imobilitas kognitif.

Seorang peneliti doktoral di University of London, Ezenwa Olumba, menciptakan istilah tersebut pada 2022. Olumba menggambarkan, imobilitas kognitif seperti semacam ketunawismaan mental.

Baca Juga

Singkatnya, Anda tidak dapat sepenuhnya merasa betah di satu tempat atau lainnya, hati dan pikiran Anda selalu terasa terbelah dua. Namun ia juga menekankan bahwa hal itu berkaitan dengan berbagai pengalaman hidup, misalnya memproses kehilangan orang yang dicintai.

Mengapa imobilitas kognitif terjadi?

Gagasan imobilitas kognitif dikembangkan sebagai tanggapan terhadap teori migrasi kognitif, yang mengeksplorasi "perjalanan" mental yang mungkin Anda lakukan sebelum pindah ke tempat baru.

Migrasi kognitif membuat Anda secara mental memegang dua tempat di pikiran Anda untuk membandingkan dan membedakannya, mirip dengan imobilitas kognitif. Ini memainkan bagian penting dalam proses memutuskan apakah akan pindah.

"Orang-orang cenderung membayangkan masa depan yang lebih positif daripada apa yang mungkin masuk akal untuk diharapkan. Bentrokan antara apa yang mereka hadapi versus kenyataan dari kondisi yang sering kali cukup sulit dapat menjadi sumber kesusahan yang serius," kata peneliti senior di University of Eastern Finland dan salah satu pengembang asli teori migrasi kognitif, Saar Koikkalainen.

Dalam konteks yang lebih umum, imobilitas kognitif adalah cara pikiran Anda memproses perasaan yang kontradiktif. Di satu sisi, Anda mungkin sangat merindukan hubungan masa lalu dan ingin merebut kembali cinta yang hilang.

Namun, Anda mungkin memiliki alasan yang sangat bagus untuk mengakhiri hubungan, entah itu pengkhianatan, ketidakcocokan, atau bahkan keselamatan Anda. Jadi, bahkan saat Anda merasa ditarik ke masa lalu, Anda mungkin memiliki dorongan yang sama kuatnya untuk tetap berada pada masa sekarang.

Imajinasi Anda, kemudian, masuk untuk membantu mengisi keinginan bawah sadar Anda untuk berada di dua tempat sekaligus dengan merekonstruksi versi kehidupan lama Anda sebagai pengganti. Tentu saja, citra mental ini mungkin lebih merupakan replika yang cerah daripada penggambaran yang realistis.

Apa dampaknya?

Imobilitas kognitif dapat melelahkan Anda secara emosional dan membahayakan kesehatan mental Anda selama masa transisi. Ketika pikiran Anda terjebak di antara dua tempat, identitas Anda mungkin terasa terbagi, seolah-olah Anda memiliki banyak diri.

Perenungan dapat berkontribusi pada kecemasan sosial serta depresi, dan insomnia. Semua masalah ini dapat membuat sulit untuk berkomitmen pada hubungan baru. Isolasi sosial dan kesulitan penyesuaian juga dapat menyebabkan depresi.

Jika transisi Anda terjadi dalam keadaan traumatis, Anda mungkin juga mengalami gejala gangguan stres pascatrauma (PTSD) yang lebih parah. Selain itu, imobilitas kognitif dapat mempersulit Anda untuk menyesuaikan diri dengan perubahan dalam hidup Anda.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA