Sunday, 14 Rajab 1444 / 05 February 2023

Pertamina Gandeng Pondera Garap Potensi Angin di Indonesia

Selasa 30 Aug 2022 13:54 WIB

Rep: Intan Pratiwi/ Red: Gita Amanda

Seorang bocah berjalan di dekat kawasan Pembangkit Listrik Tenaga Bayu (PLTB), (ilustrasi).

Seorang bocah berjalan di dekat kawasan Pembangkit Listrik Tenaga Bayu (PLTB), (ilustrasi).

Foto: ANTARA/Arnas Padda
Pertamina berencana mengembangkan potensi angin untuk dijadikan pembangkit listrik

REPUBLIKA.CO.ID, NUSA DUA -- PT Pertamina (Persero) menggandeng Pondera Development BV (Pondera) untuk mengembangkan potensi angin untuk dijadikan pembangkit listrik di Indonesia.

Direktur Utama Pertamina Nicke Widyawati menjelaskan saat ini banyak potensi angin di Indonesia yang belum dikembangkan secara maksimal. Hal ini menjadi potensi bisnis baru bagi Pertamina dalam rangka diversifikasi bisnis.

Baca Juga

"Di Indonesia tak semua (daerah) punya potensi itu. Kami akan fokus di lokasi-lokasi yang memiliki potensi di sepanjang Jawa Barat, Banten, itu besar, dan di Nusa Tenggara, Kalteng, dan terakhir di Papua," ujar Nicke di Nusa Dua, Selasa (30/8/2022).

Nicke menjelaskan bersama Pondera, Pertamina akan menghitung wilayah mana yang potensial dikembangkan PLTB-nya. Nantinya, dari keekonomian yang paling menarik maka akan dipilih menjadi pilot project Pertamina.

 

Nicke menjelaskan Pertamina memilih Pondera bukan sekadar pengembangan PLTB saja. Pondera memiliki track record yang baik dalam pengembangan green hydrogen dimana, hal tersebut juga menjadi salah satu fokus pengembangan Pertamina kedepan.

"Jadi, tujuan akhirnya adalah ke energi baru terbarukan yaitu green hydrogen. Ini merupakan game changer ke depan, karena yang dilakukan Pertamina sekarang kita fokus ke sana. Karena hidrogen ke depan juga akan digunakan untuk transportasi juga dan untuk kebutuhan energi lainnya. Pondera kami pilih karena memiliki track record dan pengalaman serta teknologi untuk wind power. Dan akan kami lanjutkan. Bukan berhenti di wind power saja, tetapi sampai ke green hydrogen," ujar Nicke.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA