Tuesday, 12 Jumadil Awwal 1444 / 06 December 2022

BBM Subsidi tak Naik, Kemenkeu: Anggaran Subsidi Energi Naik Rp 700 Triliun

Rabu 24 Aug 2022 17:28 WIB

Rep: Novita Intan/ Red: Nidia Zuraya

Kendaraan mengantre saat mengisi BBM jenis Pertalite di salah satu SPBU di Jakarta, Senin (22/8/2022). Pemerintah berencana menaikan harga subsidi BBM jenis Pertalite dan Solar imbas dari beban subsidi negara yang besar. Sementara menurut pengamat Energi Mamit Setiawan kenaikan harga BBM bersubsidi sudah tepat, bahkan menurutnya BBM Pertalite bisa dinaikan hingga Rp10 ribu per liter dan Solar menjadi Rp8.500 per liter.epublika/Thoudy Badai

Kendaraan mengantre saat mengisi BBM jenis Pertalite di salah satu SPBU di Jakarta, Senin (22/8/2022). Pemerintah berencana menaikan harga subsidi BBM jenis Pertalite dan Solar imbas dari beban subsidi negara yang besar. Sementara menurut pengamat Energi Mamit Setiawan kenaikan harga BBM bersubsidi sudah tepat, bahkan menurutnya BBM Pertalite bisa dinaikan hingga Rp10 ribu per liter dan Solar menjadi Rp8.500 per liter.epublika/Thoudy Badai

Foto: Republika/Thoudy Badai
Tahun ini Pemerintah menyiapkan anggaran subsidi energi sebesar Rp 502 triliun.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Pemerintah menyebut anggaran subsidi energi dapat melonjak Rp 700 triliun jika harga bahan bakar minyak (BBM) subsidi tidak dinaikkan. Adapun pemerintah telah mengalokasikan anggaran subsidi dan kompensasi energi sebesar Rp 502 triliun pada tahun ini.

Direktur Jenderal Anggaran Kementerian Keuangan Isa Rachmatarwata mengatakan pemerintah bisa saja mengajukan ke DPR anggaran subsidi apabila melonjak. Namun hal tersebut harus melihat dari sisi penerimaan negara.

Baca Juga

“Penerimaan negara bagus, naik terus, ya kita mungkin bisa saja mengambil lagi seperti Rp 502 tadi. Tapi kalau kemudian penerimaan negara landai menjadi biasa-biasa saja sudah diperhitungkan Rp 502 berarti, nambah lagi dari mana ini,” ujarnya kepada wartawan, Rabu (24/8/2022).

Menurutnya alokasi anggaran sebesar Rp 502 triliun khusus subsidi dan kompensasi energi sudah naik tiga kali lipat dari angka yang ditetapkan dalam APBN 2022.“Sampai semester I harus diaudit dulu oleh BPKP, diverifikasi lagi nanti kira-kira selesai September dan nanti kita bayar lagi berapa. Cukup tidak cukup, itu yang dikasih anggaran oleh DPR. Masalahnya memang kalau tidak ada kebijakan-kebijakan bisa naik sampai Rp 700 triliun,” ucapnya.

Sementara itu Wakil Menteri Keuangan Suahasil Nazara menambahkan laju inflasi mengalami peningkatan sejak beberapa bulan terakhir. Pada Juli 2022, laju inflasi menyentuh 4,94 persen.

Menurutnya laju inflasi yang tinggi merupakan konsekuensi atas kondisi global yakni harga energi dan komoditas yang melambung."Kami berharap pertumbuhan ekonomi tahun ini kemudian benar-benar bisa di atas lima persen, dan kita sudah punya modalnya. Kemarin, 5,01 persen kuartal I 2022 dan 5,4 persen kuartal II 2022. Jika ini yang terjadi maka kita kelihatannya secara makro agak-agak covered, tenang," ucapnya.

Silakan akses epaper Republika di sini Epaper Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA