Monday, 15 Rajab 1444 / 06 February 2023

Risiko Patah Tulang Pinggul Meningkat Apabila Kurang Konsumsi Makanan Ini

Selasa 23 Aug 2022 12:13 WIB

Rep: Desy Susilawati/ Red: Nora Azizah

Kebiasaan makan bisa menjadi penyebab meningkatnya risiko patah tulang pinggul.

Kebiasaan makan bisa menjadi penyebab meningkatnya risiko patah tulang pinggul.

Foto: www.freepik.com.
Kebiasaan makan bisa menjadi penyebab meningkatnya risiko patah tulang pinggul.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Studi baru telah menemukan hubungan antara satu kebiasaan diet tertentu dan risiko patah tulang pinggul. Para peneliti mengatakan jika Anda tidak makan makanan yang satu ini, kemungkinan Anda mengalami patah tulang pinggul hingga 33 persen lebih tinggi.

Dengan meningkatnya populasi manula, jatuh dan patah tulang pinggul adalah masalah yang berkembang yang mempengaruhi satu dari tiga wanita dan satu dari 12 pria selama hidup mereka. Studi tahun 2010 yang diterbitkan dalam jurnal Geriatric Orthopaedic Surgery and Rehabilitation, menyebutkan delapan puluh enam persen dari semua patah tulang pinggul terjadi pada orang berusia 65 tahun ke atas. Hal ini dapat memiliki konsekuensi serius bagi mereka yang mengalami patah tulang pinggul serta pengasuh mereka.

Baca Juga

"Patah tulang pinggul dikaitkan dengan morbiditas, mortalitas, kehilangan kemandirian, dan beban keuangan yang signifikan," tulis para penulis penelitian, seperti dilansir dari laman BestLife Online, Selasa (23/8/2022).

Menurutnya tulang kehilangan kalsium dan mineral lainnya. Dalam perawatan biasa, kematian satu tahun yang dilaporkan setelah mengalami patah tulang pinggul diperkirakan 14 persen hingga 58 persen. 

"Jika Anda tidak makan ini, risiko patah tulang pinggul Anda meningkat," ujar penelitian tersebut.

Menurut sebuah studi Agustus 2022 yang diterbitkan di BMC Medicine, wanita yang tidak makan daging 33 persen lebih mungkin mengalami patah tulang pinggul dibandingkan dengan wanita yang makan daging secara teratur. Penulis penelitian percaya bahwa indeks massa tubuh rata-rata (BMI) dari kohort vegetarian sedikit lebih rendah daripada kohort pemakan daging.

"Sementara BMI yang lebih rendah bermanfaat untuk banyak kondisi kesehatan, kekurangan berat badan dapat menyebabkan massa lemak tidak mencukupi, dan kesehatan tulang dan otot yang buruk, yang masing-masing dapat meningkatkan risiko patah tulang pinggul," ungkap penulis studi James Webster, MSc, seorang peneliti doktoral dari Sekolah Ilmu Pangan dan Gizi di Universitas Leeds di Inggris.

Orang dengan massa lemak lebih sedikit memiliki bantalan yang lebih sedikit saat jatuh, dan jatuh bertanggung jawab atas 90 persen patah tulang pinggul. Namun, mereka yang melaporkan makan daging memiliki prevalensi masalah kesehatan lain yang lebih tinggi.

Meskipun wanita vegetarian lebih mungkin mengalami patah tulang pinggul, mereka cenderung tidak melaporkan beberapa kondisi kesehatan serius lainnya.

"Prevalensi penyakit kardiovaskular (CVD), kanker, atau diabetes pada perekrutan tertinggi pada pemakan daging biasa, dan terendah pada vegetarian," jelas penulis penelitian.

Mengingat risiko yang terkait dengan makan makanan yang banyak daging, kesimpulan penelitian ini adalah tidak makan daging sebanyak mungkin untuk memerangi risiko patah tulang pinggul. Sebaliknya, penulis penelitian menunjukkan penelitian sebelumnya yang menunjukkan bahwa makan daging secara moderat atau sesekali dapat bermanfaat bagi kesehatan tulang.

"Studi epidemiologi lainnya telah menemukan bahwa kepatuhan terhadap diet rendah konsumsi daging, seperti diet Mediterania dan Indeks Makan Sehat Alternatif, secara protektif dikaitkan dengan risiko patah tulang pinggul," tulis tim tersebut.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA