Thursday, 10 Rabiul Awwal 1444 / 06 October 2022

Adakah Hubungan Tahi Lalat dengan Kanker Payudara?

Sabtu 20 Aug 2022 13:26 WIB

Rep: Desy Susilawati/ Red: Nora Azizah

Tahi lalat dapat memberi tahu kita jika ada hal lain yang terjadi di tubuh kita.

Tahi lalat dapat memberi tahu kita jika ada hal lain yang terjadi di tubuh kita.

Foto: republika
Tahi lalat dapat memberi tahu kita jika ada hal lain yang terjadi di tubuh kita.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- American Cancer Society (ACS) menyebutkan rata-rata orang dewasa memiliki sekitar 10 sampai 40 tahi lalat (nevi) di tubuh mereka. Fakta yang menarik adalah kebanyakan orang berhenti mengembangkan tahi lalat baru setelah usia 40 tahun.

Kebanyakan tahi lalat jinak, artinya tidak bersifat kanker, dan tidak menimbulkan masalah bagi kesehatan. Namun, terkadang tahi lalat dapat memberi tahu kita jika ada hal lain yang terjadi di tubuh kita.

Baca Juga

Anda mungkin pernah mendengar bahwa Anda harus memeriksakan tahi lalat ke dokter kulit untuk mengetahui apakah itu kanker kulit, tetapi bisakah tahi lalat juga menjadi tanda kanker payudara?

Dilansir dari laman Health Digest, Sabtu (20/8/2022), diperkirakan satu dari delapan wanita akan menderita kanker payudara dalam hidupnya. Saat ini kanker payudara merupakan salah satu jenis kanker yang paling sering didiagnosis pada pasien wanita.

Menurut Centers for Disease Control and Prevention (CDC), gejala kanker payudara yang paling umum adalah benjolan di dalam jaringan payudara, lesung pipit pada kulit payudara, keluarnya cairan yang bukan ASI, kulit yang teriritasi atau bersisik dan rasa sakit di daerah payudara.

Sementara gejala-gejala ini semua terfokus di sekitar area payudara, tanda-tanda lain dari kanker payudara dapat ditemukan di seluruh tubuh. Beberapa penelitian telah menemukan korelasi antara jumlah tahi lalat yang dimiliki seorang wanita di tubuhnya dan risikonya terkena kanker payudara.

Wanita dengan lebih banyak tahi lalat ditemukan memiliki risiko lebih tinggi terkena jenis kanker payudara tertentu. Tetapi penting untuk dicatat bahwa jumlah tahi lalat yang dimiliki seorang wanita merupakan pemeriksaan definitif terhadap risikonya terkena kanker payudara.

Para peneliti menetapkan bahwa wanita yang memiliki lebih banyak tahi lalat cenderung juga memiliki riwayat keluarga kanker payudara, salah satu indikator terbesar risiko kanker payudara. Berapa pun jumlah tahi lalat, semua wanita dianjurkan untuk mulai menerima mammogram setiap tahun pada usia 45 tahun jika mereka berisiko tinggi terkena kanker payudara. Wanita berusia 40 tahun ke atas dapat memilih untuk menjadwalkan mammogram.

Selain lebih banyak tahi lalat yang dikaitkan dengan peningkatan risiko terkena kanker payudara, Institut Kanker Nasional mengatakan memiliki total 50 tahi lalat atau lebih di tubuh Anda, apakah Anda perempuan atau laki-laki, dapat menempatkan Anda pada risiko lebih tinggi terkena kanker kulit.

Selain itu, ada kemungkinan untuk mengembangkan tahi lalat kanker pada jaringan payudara, meskipun itu berbeda dari diagnosis kanker payudara. Saat memeriksa tahi lalat, selalu ikuti aturan ABCDE untuk asimetri, batas, warna, diameter, dan evolusi. Jika Anda khawatir tentang tahi lalat di kulit Anda, yang terbaik adalah membuat janji untuk evaluasi dengan dokter kulit.

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA