Tuesday, 8 Rabiul Awwal 1444 / 04 October 2022

Ini yang Dilakukan Rasulullah Saat Menjenguk Orang Sakit

Sabtu 20 Aug 2022 09:00 WIB

Red: Agung Sasongko

Rasulullah

Rasulullah

Foto: Pixabay
Rasulullah menjadi orang yang pertama menjenguk jika ada sahabatnya yang sakit.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Saat menjenguk, biasanya yang dilakukan Rasulullah adalah mendekati orang yang sakit dan duduk di dekat kepalanya. Beliau pun menanyakan keadaan orang yang sakit, mengusap kepalanya sambil berdoa. “Ya Allah, Tuhan sekalian manusia, sembuhkanlah penyakit ini. Tidak ada yang bisa menyembuhkannya selain Engkau! Sembuhkanlah hamba-Mu, sesungguhnya Engkau Maha Penyembuh dengan penyembuhan yang tidak meninggalkan bekas.”

Begitu juga ketika suatu hari Rasulullah menjenguk Sa'ad bin Abi Waqqash, Rasulullah SAW memanjatkan doa sebanyak tiga kali. “Ya Allah! Sembuhkanlah Sa'ad, Ya Allah! Sembuhkanlah Sa'ad, Ya Allah! Sembuhkanlah Sa'ad.”

Baca Juga

Beliau juga datang tidak dengan tangan kosong. Beliau akan membawakan sesuatu yang disukai oleh orang yang sakit. Atau Rasullullah juga datang terlebih dahulu, kemudian Beliau menanyakan langsung pada orang tersebut, “Apakah kamu menghendaki sesuatu?” Jika kemudian Rasulullah mendapati apa yang disenangi yang juga tidak membahayakan bagi kesehatan orang sakit, ia akan segera menghadirkannya atau mengutus sahabatnya.

Rasulullah tidak pernah mengkhususkan waktu tertentu untuk menjenguk orang yang sakit. Bila pagi hari datang menjenguk, datanglah. Bila sore hari menjenguk maka datanglah. Niscaya, berkah Allah akan selalu menyelimuti orang tersebut.

Salah satu hadis yang diriwayatkan oleh Ali bin Abi Thalib, Nabi SAW bersabda, “Tidaklah seorang Muslim menjenguk orang musim di pagi hari sehingga 70 ribu malaikat akan berdoa untuknya sampai sore hari. Dan jika dia menjenguk di sore hari, 70 ribu malaikat akan berdoa untuknya hingga pagi hari. Dan dia akan memetik buahnya di surga.”

Rasulullah sangat menganjurkan orang yang datang menjenguk untuk memberikan nasihat pada yang sakit. Nasihat tersebut bisa dengan menghiburnya seraya memberikan kabar gembira atau pujian serta doa panjang umur. Beliau sangat menganjurkan untuk memberikan semangat hidup kepada yang sakit.

Kendatipun hal itu tidak mengubah apa-apa, setidaknya akan memberikan dukungan dan hiburan untuk jiwa yang sakit. Nasihat yang lain, bila orang yang sakit terus merintih akan penyakitnya atau mengeluh tiada henti, Rasulullah akan menasihatinya dengan berkata, “Wahai Saudaraku! Bersabarlah … bersabarlah sampai kamu keluar dari dosa-dosamu.”

sumber : Dialog Jumat
Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA