Thursday, 10 Rabiul Awwal 1444 / 06 October 2022

Kementerian BUMN sebut Perlu Rencana Pengurangan Emisi Terkait ESG

Jumat 19 Aug 2022 22:54 WIB

Red: Fuji Pratiwi

Logo Kementerian BUMN. Wakil Menteri BUMN I Pahala Nugraha Mansury mengatakan pentingnya untuk membuat rencana terkait pengurangan emisi dalam rangka mengimplementasikan tata kelola lingkungan, sosial, dan perusahaan (Environmental, social, and corporate governance atau ESG).

Logo Kementerian BUMN. Wakil Menteri BUMN I Pahala Nugraha Mansury mengatakan pentingnya untuk membuat rencana terkait pengurangan emisi dalam rangka mengimplementasikan tata kelola lingkungan, sosial, dan perusahaan (Environmental, social, and corporate governance atau ESG).

Foto: bumn.go.id
Sebelum mengurangi, yang pertama perlu dilakukan ialah mengukur emisi yang dihasilkan

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Wakil Menteri BUMN I Pahala Nugraha Mansury mengatakan pentingnya untuk membuat rencana terkait pengurangan emisi dalam rangka mengimplementasikan tata kelola lingkungan, sosial, dan perusahaan (Environmental, social, and corporate governance atau ESG).

Pahala menyampaikan, mengenai ESG pihaknya mengakui bahwa Indonesia dan juga dunia harus mematuhi regulasi-regulasi terkait dengan pengurangan emisi. Ini adalah salah satu tantangan utama yang harus diimplementasikan di seluruh sektor yang ada.

Baca Juga

"Untuk itu kalau kita ingin melaksanakan kepatuhan terhadap pencapaian komitmen nasional terkait upaya pengurangan emisi, maka kita perlu mulai memahami dan mengukur seberapa banyak emisi yang sebetulnya dihasilkan di seluruh entitas yang ada," ujar Pahala.

Setelah itu, lanjutnya, betul-betul perlu membuat rencana untuk bagaimana mengurangi emisi tersebut.

Pahala mengatakan bahwa pada saat ini ketika akan membahas mengenai bagaimana mengimplementasikan ESG di dalam entitas bisnis dan juga pemerintah maka perlu untuk memulai dengan memahami, mengukur, dan mampu mengerti berapa banyak inisiatif pengurangan emisi.

"Kita harus mulai dengan mengukur dan memahami apa langkah-langkah utama yang harus kita lakukan sehingga kita bisa mengurangi emisi ke depannya," katanya.

Sebelumnya Direktur Riset Institute for Development of Economics and Finance (Indef) Berly Martawardaya mengatakan penguatan prinsip Environmental Social Governance (ESG) dapat meningkatkan daya saing BUMN tambang Indonesia di negara-negara yang terlibat dalam G20.

Prinsip ESG kini menjadi tren tuntutan keberlanjutan masyarakat dunia yang menginginkan perusahaan-perusahaan memperhatikan aspek lingkungan dan sosial.

Perusahaan yang mampu menerapkan ESG secara baik akan diterima pasar dan memiliki daya tarik besar di mata para oleh investor.

Berly menyampaikan dari perusahaan-perusahaan yang masuk ke dalam Holding Industri Pertambangan Indonesia MIND ID hanya PT Aneka Tambang dan PT Bukit Asam yang memiliki skor ESG di papan tengah antara perusahaan-perusahaan tambang negara-negara G20.

Melalui penerapan ESG dan reputasi yang baik, perusahaan tambang di masa depan akan bisa memperluas izin tambang ke negara lain.

 

sumber : ANTARA
Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA