Friday, 11 Rabiul Awwal 1444 / 07 October 2022

Pengacara Putri Sambo Tunggu Pembuktian di Pengadilan

Jumat 19 Aug 2022 17:49 WIB

Rep: Bambang Noroyono/ Red: Andi Nur Aminah

Ketua Tim Gabungan Khusus Polri yang juga Irwasum Polri Komjen Agung Budi Maryoto (kedua kanan) bersama Kabareskrim Polri Komjen Agus Andrianto (kedua kiri) dan Kadiv Humas Polri Irjen Dedi Prasetyo (kiri) memberikan keterangan saat konferensi pers di Mabes Polri, Jakarta, Jumat (19/8/2022). Polri menetapkan istri mantan Kadiv Propam Polri Irjen Ferdy Sambo, Putri Candrawathi sebagai tersangka pada kasus pembunuhan Brigadir Yosua Hutabarat, berdasarkan pemeriksaan mendalam dengan scientific crime investigation, alat bukti dan gelar perkara.

Ketua Tim Gabungan Khusus Polri yang juga Irwasum Polri Komjen Agung Budi Maryoto (kedua kanan) bersama Kabareskrim Polri Komjen Agus Andrianto (kedua kiri) dan Kadiv Humas Polri Irjen Dedi Prasetyo (kiri) memberikan keterangan saat konferensi pers di Mabes Polri, Jakarta, Jumat (19/8/2022). Polri menetapkan istri mantan Kadiv Propam Polri Irjen Ferdy Sambo, Putri Candrawathi sebagai tersangka pada kasus pembunuhan Brigadir Yosua Hutabarat, berdasarkan pemeriksaan mendalam dengan scientific crime investigation, alat bukti dan gelar perkara.

Foto: ANTARA/Reno Esnir
Putri Candrawathi, menjadi tersangka baru kasus pembunuhan berencana Brigadir J.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA  -- Tim pengacara keluarga Sambo, menantang Polri untuk segera membuktikan tuduhan terhadap Putri Candrawathi (PC) di pengadilan. Pengacara Arman Hanis mengatakan, agar tim penyidik Bareskrim, segera merampungkan berkas perkara ke penuntutan, untuk segera diajukan ke persidangan. 

Putri Candrawathi, menjadi tersangka baru terkait kasus pembunuhan berencana terhadap Brigadir Nofriansyah Yoshua Hutabarat (J), Jumat (19/8/2022). Tim Gabungan Khusus, bersama Bareskrim Polri, menjerat Putri Candrawathi dengan sangkaan Pasal 340 KUH Pidana, subsider Pasal 338 KUH Pidana, juncto Pasal 55, dan Pasal 56 KUH Pidana. 

Baca Juga

Arman, tak mau banyak bicara soal penetapan Putri Sambo sebagai tersangka perkara berat tersebut. “Penyidik tentu memiliki pertimbangan tersendiri dalam menetapkan klien kami ibu PC sebagai tersangka dengan pasal-pasal tersebut,” ujar Arman, kepada Republika.co.id, Jumat (19/8).

Akan tetapi, kata Arman, tuduhan dari hasil penyidikan tersebut, hanya dapat diuji kebenarannya di persidangan. “Kami berharap, seluruh proses ini segera dilimpahkan ke pengadilan, agar segala konstruksi kasus ini dapat diuji di persidangan,” ujar Arman. Arman menambahkan, tak perlu ada upaya lain yang akan dilakukan oleh tim kuasa hukumnya dalam peningkatan status hukum isteri dari Irjen Ferdy Sambo itu. “Kita tunggu saja faktanya di persidangan,” kata Arman.

Putri Candrawathi, menjadi tersangka kelima dalam pengungkapan kasus pembunuhan berencana Brigadir J. Brigadir J, adalah ajudan dari suaminya, Inspektur Jenderal (Irjen) Ferdy Sambo, mantan Kadiv Propam Polri.

 Dalam kasus pembunuhan berencana ini, Irjen Sambo, pun ditetapkan tersangka. Bahkan Irjen Sambo, dikatakan adalah dalang, serta otak perencana pembunuhan terhadap Brigadir J. Tersangka lainnya, adalah Bharada Richard Eliezer (RE), dan Bripka Ricky Rizal (RR), yang juga merupakan ajudan dari Irjen Sambo.

Satu tersangka lainnya, adalah dari kalangan biasa, yakni Kuat Maaruf (KM), yang diketahui sebagai pembantu rumah tangga (ART), di rumah Irjen Sambo, dan sopir pribadi Putri Candrwathi. Para tersangka itu, dijerat dengan Pasal 340 KUH Pidana, subsider Pasal 338 KUH Pidana, juncto Pasal 55, dan Pasal 56 KUH Pidana. Sangkaan pasal tersebut, mengancam para tersangka dengan hukuman mati, atau penjara seumur hidup, atau minimal 20 tahun.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA