Friday, 11 Rabiul Awwal 1444 / 07 October 2022

Dokter Gizi Sarankan Konsumsi Protein Bersamaan dengan Vitamin C

Kamis 18 Aug 2022 21:02 WIB

Red: Nora Azizah

Protein dikonsumsi bersamaan dengan vitamin C bisa optimalkan penyerapan kolagen (Foto: ikan sebagai sumber protein)

Protein dikonsumsi bersamaan dengan vitamin C bisa optimalkan penyerapan kolagen (Foto: ikan sebagai sumber protein)

Foto: www.pxhere.com
Protein dikonsumsi bersamaan dengan vitamin C bisa optimalkan penyerapan kolagen.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Dokter spesialis gizi dr. Yohan Samudra, Sp.GK mengingatkan orang-orang pentingnya konsumsi protein yang dibarengi asupan vitamin C karena salah satunya berperan mengoptimalkan penyerapan kolagen di dalam usus. "Vitamin C juga akan menurunkan radikal bebas, sehingga yang menghambat pertumbuhan kolagen juga diturunkan," ujar dia dalam konferensi pers NutriVille di Jakarta, Kamis (18/8/2022).

Yohan yang tergabung dalam Perhimpunan Dokter Spesialis Gizi Klinik Indonesia (PDGKI) itu mengatakan, kolagen termasuk salah satu jenis protein, yang berperan menjaga kekencangan dan elastisitas kulit sehingga mencegah munculnya keriput dan kulit kusam. "Kolagen ibarat semen pada batu bata. Kalau semen enggak padat maka lama kelamaan akan turun kulitnya, jadi keriput, kendur, kekencangan berkurang sehingga terlihat kusam," kata dia.

Baca Juga

Sejumlah makanan sumber protein antara lain daging, ikan, ayam, susu, telur dan biji-bijian. Sementara pangan kaya vitamin C seperti buah kiwi, stroberi serta buah-buahan citrus seperti jeruk dan melon.

Yohan menyarankan orang dewasa memakan sekitar 1 gram protein per hari untuk setiap 1 kg berat badannya. Jadi, seseorang dengan berat badan 60 kg perlu asupan protein sebanyak 60 gram.

Dia juga menyarankan orang-orang sejak remaja mulai menyadari kesehatan kulit termasuk konsumsi makanan yang mengandung kolagen demi meningkatkan tabungan kolagen. Hal ini karena seiring waktu produksi kolagen dalam tubuh dapat berkurang dan dimulai saat seseorang berusia melebihi 25 tahun. Penurunan ini sekitar 1-1,5 persen per tahun.

"Setelah di usia 30 tahun, diiringi stres, sibuk, begadang, akan turun (kolagen) disertai penurunan estrogen. Lebih baik dari remaja, tidak masalah mulai konsumsi kolagen," kata dia.

Selain dari makanan alami, suplementasi kolagen dapat menjadi pilihan. Yohan mengatakan, penelitian tahun 2021 pada 1121 orang wanita yang mendapatkan minuman kolagen, menunjukkan adanya peningkatan elastisitas kulit. Pada partisipan juga tampak penurunan keriput dan kekencangan serta hidrasi kulitnya meningkat.

"Kalau diminum 2,5 gram-10 gram, selama 90 hari, tidak ada efek samping tampak pada seluruh subjek penelitian," demikian tutur Yohan.

sumber : Antara
Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA