Tuesday, 8 Rabiul Awwal 1444 / 04 October 2022

Empat Desa Naik Kelas, Ridwan Kamil Serahkan Empat Mobil Maskara

Rabu 17 Aug 2022 01:13 WIB

Rep: Arie Lukihardianti/ Red: Gita Amanda

Mobil Aspirasi Kampung Juara (Maskara) dari Pemerintah Provins Jawa Barat, (ilustrasi).

Mobil Aspirasi Kampung Juara (Maskara) dari Pemerintah Provins Jawa Barat, (ilustrasi).

Foto: istimewa
Status desa mandiri di Kabupaten Bekasi bertambah 30 desa dan tak ada desa tertinggal

REPUBLIKA.CO.ID, BANDUNG -- Gubernur Jawa Barat (Jabar) Ridwan Kamil menyerahkan empat unit Maskara atau mobil aspirasi kampung juara kepada empat desa di Kabupaten Bekasi yang naik kelas menjadi desa mandiri.

Mobil serbaguna Maskara diserahkan Ridwan Kamil kepada kepala desa Karangasin, Karangsatria, Sukadamai dan Setiadarma saat Gebyar Desa 2022 di Desa Kertarahayu, Kecamatan Setu, Kabupaten Bekasi, Senin (15/8/2022). "Yang naik kelas saya kasih mobil serbaguna Maskara yang tentunya memotivasi agar desanya makin mandiri," ujar Ridwan Kamil yang akrab disapa Emil.
 
Dengan demikian, kata dia, status desa mandiri di Kabupaten Bekasi bertambah 30 desa dan tidak ada lagi desa tertinggal. Indeks Desa Membangun (IDM) Kabupaten Bekasi pun meningkat dari urutan 15 ke urutan 9.
 
Emil mengatakan, desa di Jabar kini banyak yang semakin juara. Di awal kepemimpinannya ada 929 desa berstatus tertinggal. Kini seluruh desa di Jabar tak ada lagi desa tertinggal. Bahkan total desa mandiri meningkat signifikan dari 37 menjadi 1.130 desa.
 
"Desa di Jabar sudah makin juara dari 929 desa tertinggal setelah saya menjabat jadi nol. Desa mandiri juga selama tiga tahun yang awalnya 37 desa sekarang 1.130 desa," paparnya.
 
Desa mandiri merupakan desa yang memiliki kemampuan melaksanakan pembangunan desa secara mandiri untuk menyejahterakan dan meningkatkan kualitas hidup masyarakatnya.
 
Emil berharap, lompatan desa mandiri di Jabar menginspirasi desa lainnya. Gubernur yakin masa depan ada di desa syaratnya adalah menguasai digital.
 
"Desa yang melompat ini supaya menginspirasi karena saya yakin masa depan itu adalah di desa, asal kuasai digital. Maka tinggal di desa, rezeki kota, bisnis pun mendunia," kata Emil.
 
Adapun Gebyar Desa 2022 digelar untuk melihat sejauh mana inovasi dan kemajuan desa sesuai karakteristiknya. Pemprov Jabar juga terus mengintervensi lewat berbagai kebijakan yang menjangkau desa. Seperti yang Emil lakukan saat Gebyar Desa di Kabupaten Bekasi, ia mengunjungi lima desa untuk memotivasi dan melihat kemajuan desa.
 
"Tadi lima desa saya datangi ingin melihat kemajuan yg sudah dilaksanakan desa sekaligus membangkitkan lagi semangat dan ekonomi desa," kata Emil.
 
 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA