Friday, 4 Rabiul Awwal 1444 / 30 September 2022

150 Tahun Setelah Kematiannya, Opera di AS Kisahkan Budak Muslim Omar

Selasa 16 Aug 2022 19:10 WIB

Rep: Alkhaledi Kurnialam/ Red: Ani Nursalikah

Bendera Amerika dikibarkan di Bursa Efek New York pada Rabu, 29 Juni 2022 di New York. 150 Tahun Setelah Kematiannya, Opera di AS Kisahkan Budak Muslim Omar

Bendera Amerika dikibarkan di Bursa Efek New York pada Rabu, 29 Juni 2022 di New York. 150 Tahun Setelah Kematiannya, Opera di AS Kisahkan Budak Muslim Omar

Foto: AP/Julia Nikhinson
Gelombang pertama Muslim di AS dimulai ketika budak Afrika dibawa pada abad ke-19.

REPUBLIKA.CO.ID, WASHINGTON -- Sebuah pertunjukan opera di Amerika Serikat menampilkan kisah seorang budak Muslim yang dikenal karena kecerdasannya. Kisahnya diangkat setelah wafat sekitar 150 tahun silam.

“Ceritakan kisahmu, Omar. Anda harus atau mereka tidak akan pernah tahu dan kamu akan memudar menjadi debu."

Baca Juga

Baris-baris di atas adalah bagian dari opera baru “Omar” yang menceritakan kisah Omar Ibn Said. Dia adalah seorang pria Muslim berpendidikan tinggi dari Afrika Barat yang ditangkap dan dibawa ke AS sebagai budak lebih dari dua abad yang lalu.

Berdasarkan otobiografinya yang setebal 15 halaman, opera itu ditugaskan oleh Spoleto Festival USA di Charleston, S.C., 150 tahun setelah kematian Omar, menurut laporan CBC News. Opera ini ditulis oleh pemenang Grammy dan penerima "hibah jenius" MacArthur, penyanyi-penulis lagu Rhiannon Giddens.

"Ini sedekat yang saya bisa dapatkan dari, Anda tahu, waktu perbudakan," kata Giddens.

Dilansir dari About Islam, Senin (15/8/2022), Omar lahir di Senegal pada 1770. Ia ditangkap pada 1807, ia dikenal sebagai Omar Moreau dan Pangeran Omeroh menurut Muslimofusa. Dia menulis otobiografi setebal 15 halaman untuk menggambarkan pengalamannya.

Seperti kebanyakan orang, Giddens belum pernah mendengar tentang Omar. “Saya tidak pernah mendengar tentang Omar,” katanya. “Aku seperti, siapa? Ini seperti contoh lain bagaimana sejarah kita tidak diceritakan kepada kita,"tambahnya.

Menceritakan Kisah Berbeda

Sebagai tema utama opera, salinan biografi tulisan tangan Omar digunakan di tirai panggung. "Momen dramatis yang dia tulis ini masih menjadi momen sentral dari keseluruhan karya," kata Christopher Myers, desainer produksi opera "Omar".

“Karena itu ilegal pada saat itu, karena itu adalah hal yang luar biasa bagi seorang pria kulit hitam untuk menulis, berbicara tentang budayanya, untuk mengungkapkan luas dan lebar kemanusiaannya,"tambahnya.

Abels percaya sangat penting untuk menceritakan kisah Omar kepada orang-orang. “Karena semua yang telah kita bicarakan: memulihkan sejarah kita dan menceritakan sejarah penuh Amerika Serikat dengan cara yang mencakup negara multikultural seperti apa kita selama ini,"ujarnya.

Gelombang pertama Muslim di AS dimulai ketika budak Afrika dibawa ke negara itu pada abad ke-19. Divisi Afrika dan Timur Tengah dari Library of Congress memperoleh otobiografi Omar pada 2019. 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA