Friday, 4 Rabiul Awwal 1444 / 30 September 2022

Polisi Selidiki Ancaman Pembunuhan Terhadap JK Rowling yang Dukung Salman Rushdie

Senin 15 Aug 2022 05:08 WIB

Rep: Rr Laeny Sulistyawati/ Red: Reiny Dwinanda

Penulis novel Harry Potter, JK Rowling, mendapat ancaman pembunuhan setelah menunjukkan dukungannya terhadap penulis Salman Rushdie.

Penulis novel Harry Potter, JK Rowling, mendapat ancaman pembunuhan setelah menunjukkan dukungannya terhadap penulis Salman Rushdie.

Foto: EPA/ANDY RAIN
Di Twitter, JK Rowling menyatakan dukungannya terhadap Salman Rushdie.

REPUBLIKA.CO.ID, LONDON -- Polisi Skotlandia telah menerima laporan mengenai ancaman pembunuhan terhadap JK Rowling yang dibuat oleh seorang warganet di media sosial Twitter. Penulis novel Harry Potter itu mendapatkan ancaman tersebut setelah menunjukkan dukungan untuk sesama penulis, Salman Rushdie, yang diserang di New York, Amerika Serikat (AS), tepat sebelum memberikan ceramah.

"Kami telah menerima laporan tentang ancaman secara online, petugas sedang melakukan penyelidikan," kata juru bicara Kepolisian Skotlandia.

Pada Jumat, Rowling menyatakan kesedihannya atas kejadian yang menimpa Rushdie. Dia juga mendoakan penulis novel yang menghina Islam, The Satanic Verses, itu.

"Berita mengerikan. Sedih sekali. Semoga dia baik-baik saja," kata Rowling di Twitter pada Jumat.

Seorang pengguna Twitter bernama Meer Asif Aziz membalasnya cicitan Rowling dengan nada mengacam. "Jangan khawatir, berikutnya giliran Anda," tulisnya, seperti dikutip dari laman Fox News, Ahad (14/8/2022).

Menurut Daily Mail, Aziz dilaporkan sebagai ekstremis pendukung Iran yang memuji orang yang menyerang Rushdie. Dia mengdeskripsikan dirinya di Twitter sebagai mahasiswa, aktivis penelitian sosial, dan politik yang berbasis di Karachi dan lahir di Pakistan pada 1999. Cicitan dari akun Aziz di Twitter telah dihapus pada Ahad pagi.

Baca juga : Jerman Tetapkan Kematian Massal Ikan Sungai Oder Bencana Ekologis

Silakan akses epaper Republika di sini Epaper Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA