Tuesday, 8 Rabiul Awwal 1444 / 04 October 2022

Kena Covid-19 Ringan, 90 Persen Orang Indra Pengecap-Penciumannya Pulih dalam 2 Tahun

Ahad 14 Aug 2022 08:06 WIB

Rep: Gumanti Awaliyah/ Red: Reiny Dwinanda

Covid-19 (ilustrasi). Sekitar 90 persen penyintas Covid-19 harus bertahan selama dua tahun tanpa indra penciuman dan pengecap.

Covid-19 (ilustrasi). Sekitar 90 persen penyintas Covid-19 harus bertahan selama dua tahun tanpa indra penciuman dan pengecap.

Foto: www.pixabay.com
Kehilangan indra pengecap-penciuman termasuk gejala long Covid.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Mayoritas orang yang kena Covid-19 akan mengalami gejalanya dalam hitungan hari atau pekan lalu kemudian sembuh. Namun, tidak semua orang bisa pulih dari gejala itu sepenuhnya dan mengalami long Covid.

Kini, studi baru yang dilakukan para peneliti dari Italia dan Inggris berusaha memahami berapa lama gejala long Covid bisa bertahan. Secara khusus, penulis ingin mengetahui berapa lama waktu yang dibutuhkan pasien dengan gejala ringan untuk pulih dari beberapa gejala awal Covid-19, yaitu kehilangan indra pengecap dan penciuman.

Baca Juga

Studi tersebut menyimpulkan sebagian besar pasien memulihkan indra penciumannya dalam waktu dua tahun. Peneliti mencatat, 88,2 persen pasien yang melaporkan disfungsi bau atau rasa terkait Covid-19 pulih sepenuhnya dalam dua tahun. Pemulihan yang terlambat diamati pada 10,9 persen pasien.

"Meskipun hampir 90 persen pasien memulihkan indra penciumannya, mereka masih harus bertahan selama dua tahun tanpa indra penciuman, sebuah pengalaman yang sangat menantang," kata peneliti, seperti dilansir dari laman Express, Sabtu (13/8/2022).

Di Inggris, diperkirakan ada lebih dari dua juta orang hidup dengan long Covid. Pasien-pasien ini bervariasi dalam tingkat keparahan gejala mereka.

Beberapa pasien dapat terus bekerja secara efektif, sementara yang lain terbaring di tempat tidur atau tidak dapat bekerja. Salah satu elemen yang paling membingungkan dari long Covid bukan hanya keparahan gejala yang bervariasi, tetapi juga berbagai gejala.

Para ahli memperkirakan ada lebih dari 200 gejala. Mengapa ada begitu banyak daftar gejala?

Alasan untuk ini ada dua. Pertama, setiap mutasi baru SARS-CoV-2 sebagai virus penyebab Covid-19 membawa serta varian baru.

Setiap varian menyebabkan gejala jangka pendek yang berbeda dan oleh karena itu berpotensi menyebabkan gejala jangka panjang yang berbeda pula. Perubahan varian ini adalah salah satu peringatan yang dicantumkan oleh penulis untuk penelitian mereka mereka menyatakan beberapa batasan dan mencatat data diambil untuk pasien yang terinfeksi sebelum kedatangan omicron.

Silakan akses epaper Republika di sini Epaper Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA