Thursday, 3 Rabiul Awwal 1444 / 29 September 2022

Pertamina Imbau Masyarakat Mampu Gunakan BBM Non-subsidi

Ahad 14 Aug 2022 05:15 WIB

Rep: Antara/ Red: Christiyaningsih

Aktivitas petugas saat habisnya BBM jenis Pertalite dan Pertamax di SPBU. Pertamina imbau warga yang mampu jangan mengambil kuota BBM bersubsidi. Ilustrasi.

Aktivitas petugas saat habisnya BBM jenis Pertalite dan Pertamax di SPBU. Pertamina imbau warga yang mampu jangan mengambil kuota BBM bersubsidi. Ilustrasi.

Foto: Republika/Putra M. Akbar
Pertamina imbau warga yang mampu jangan mengambil kuota BBM bersubsidi

REPUBLIKA.CO.ID, PONTIANAK - PT Pertamina Patra Niaga Regional Kalimantan mengimbau kepada masyarakat yang tergolong mampu supaya menggunakan BBM non-subsidi agar tidak mengambil haknya masyarakat tidak mampu.

"Kami mengajak kepada masyarakat mampu untuk beralih menggunakan bahan bakar dengan RON minimal 92 agar BBM subsidi dapat digunakan sesuai peruntukannya," kata Area Manager Communication and CSR Regional Kalimantan Susanto August Satria saat dihubungi di Balikpapan, Sabtu (13/8/2022).

Baca Juga

Dia juga berharap kepada masyarakat agar dapat menggunakan bahan bakar sesuai peruntukannya agar BBM subsidi dapat disalurkan tepat sasaran. Satria juga mengimbau kepada masyarakat yang berhak segera mendaftarkan diri ke program subsiditepat MyPertamina agar tercatat sebagai penerima subsidi bahan bakar.

"Masyarakat yang merasa berhak mendapatkan BBM subsidi silahkan mendaftar melalui website subsiditepat.mypertamina.id atau datang langsung ke booth pendaftaran yang ada pada SPBU," ujarnya.

Satria juga mengungkapkan hingga Juli 2022 terjadi over kuota hingga 3,24 persen untuk penyaluran BBM subsidi jenis solar di Provinsi Kalimantan Barat. "Untuk penyaluran berjalan hingga Juli 2022 sudah melebihi kuota, di mana kuota hingga Juli 2022 adalah 194.841 KL, sedangkan yang sudah disalurkan 201.159 KL atau over 3,24 persen," ungkapnya.

Meskipun begitu, pihaknya tetap memastikan BBM solar subsidi disalurkan setiap hari dari Integrated Terminal Pontianak ke seluruh wilayah Kalbar. "Kami tetap distribusi produk solar subsidi berdasarkan kuota yang telah ditetapkan pemerintah," ujarnya.

Silakan akses epaper Republika di sini Epaper Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA