Thursday, 18 Rajab 1444 / 09 February 2023

LRT Sediakan Dua Stasiun untuk Wahana 'Train to Apocalypse'

Jumat 12 Aug 2022 20:15 WIB

Red: Bilal Ramadhan

Aktor beraksi menakuti penumpang sarana transportasi Lintas Raya Terpadu (LRT) Jakarta pada wahana zombie Train to Apocalypse di Stasiun LRT, Jakarta, Jumat (12/8/2022). LRT menyediakan dua stasiun untuk wahana 'Train to Apocalypse' hingga 11 September.

Aktor beraksi menakuti penumpang sarana transportasi Lintas Raya Terpadu (LRT) Jakarta pada wahana zombie Train to Apocalypse di Stasiun LRT, Jakarta, Jumat (12/8/2022). LRT menyediakan dua stasiun untuk wahana 'Train to Apocalypse' hingga 11 September.

Foto: ANTARA/Muhammad Adimaja
LRT menyediakan dua stasiun untuk wahana 'Train to Apocalypse' hingga 11 September.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- PT Lintas Raya Terpadu (LRT) Jakarta menyediakan wahana "Train to Apocalypse" bagi pengunjung penyuka dunia misteri setiap harinya pada 5 Agustus hingga 11 September 2022 di Stasiun Boulevard Utara, Kelapa Gading, Jakarta Utara dan Velodrome, Rawamangun, Jakarta Timur, pukul 14.04-21.24 WIB.

Kepala Divisi Sekretaris Perusahaan PT LRT Jakarta, Sheila Indira Maharshi dalam konferensi pers di Jakarta Utara, Jumat, mengatakan anak perusahaan Badan Usaha Milik Daerah Provinsi DKI Jakarta itu menyediakan tanda pengenal khusus bagi pengunjung wahana itu untuk membedakan dengan pengunjung harian LRT Jakarta.

Baca Juga

Begitu pula tempat penukaran tiket dengan tanda pengenal khusus, terpisah dari gerbang masuk pengunjung harian di stasiun kedua (S02) LRT Jakarta di Jalan Boulevard Utara, Kelapa Gading, Jakarta Utara.

"Teman-teman bisa melihat, rute (flow) pengunjung wahana itu berbeda dengan rute yang dilewati penumpang dan di (gerbong) kereta, juga kami kasih sekat (backdrop), sehingga tidak mengganggu kenyamanan penumpang reguler," kata Sheila.

Kegiatan Train to Apocalypse itu setiap harinya melewati sekitar lima stasiun, dari Stasiun Boulevard Utara-Boulevard Selatan-Pulo Mas-Equestrian-Velodrome. Sheila mengatakan wahana ini berlangsung dari lima Agustus hingga 11 September dan bertujuan mendorong kebangkitan industri kreatif hiburan di DKI Jakarta pasca pandemi Covid-19.

Menurut Sheila, LRT Jakarta sudah berkali-kali melaksanakan kegiatan yang mendukung industri kreatif seperti misalnya peragaan busana muslim (fashion show) hingga tarian barongsai saat perayaan Imlek.

Namun, kehadiran Train to Apocalypse di LRT Jakarta rupanya disambut antusias oleh masyarakat. Sheila mengatakan 8.000 tiket kegiatan itu sudah habis terjual hingga 17 Agustus mendatang.

"Kami sudah memastikan kegiatan ini sama sekali tidak mengganggu operasional maupun pelayanan dan tentunya tetap kami memperhatikan aspek keamanan dan keselamatan penumpang," kata Sheila.

sumber : Antara
Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA