Tuesday, 8 Rabiul Awwal 1444 / 04 October 2022

ASI Hanya Keluar Sedikit di Hari Pertama Melahirkan, Apakah Wajar?

Jumat 12 Aug 2022 18:00 WIB

Red: Nora Azizah

Seringkali di awal menyusui ASI hanya keluar dalam jumlah sedikit.

Seringkali di awal menyusui ASI hanya keluar dalam jumlah sedikit.

Foto: Flickr
Seringkali di awal menyusui ASI hanya keluar dalam jumlah sedikit.

REPUBLIKA.CO.ID, TANGERANG -- Konsultan laktasi dan instruktur pijit bayi RS Sari Asih Ciputat, Tangerang Selatan, dr Hikmah Kurniasari, mengatakan, ibu yang baru melahirkan tak perlu khawatir kondisi air susu ibu (ASI) yang sedikit pada hari pertama. Hikmah, di Tangerang, Jumat (12/8/2022), dalam keterangannya menyebutkan alasan tidak perlu khawatir, yaitu karena jumlah yang keluar sesuai dengan kapasitas lambung bayi yakni 5-7 ml.

"Seringkali di hari-hari pertama menyusui sejak bayi lahir itu merasa ASI nya tidak keluar atau sedikit, sehingga berpikir tidak ada ASI di dalamnya, kemudian ibu merasa kuatir dan memilih susu formula untuk buah hatinya," katanya.

Baca Juga

Ia menuturkan, pada hari-hari pertama, jumlah ASI yang keluar masih sedikit sesuai dengan kapasitas lambung bayi yaitu sekitar 5-7 ml. Kemudian, akan bertambah menjadi 22-27 ml pada hari ketiga dan menjadi sekitar 45-60 pada satu minggu.

"ASI pertama disebut kolostrum dan berwarna bening dan kuning keemasan dengan jumlah terbatas namun istimewa mengandung tinggi beta karoten yang diubah menjadi vitamin A yang dibutuhkan untuk kesehatan bayi," ujarnya.

Ia mengatakan, kolostrum juga mengandung tinggi protein yang dapat memberikan daya tahan tubuh bagi bayi dan penting untuk saluran pencernaan bayi. "Perasaan di hari-hari pertama menyusui bagi ibu sangat beragam. Bahagia, bercampur takut, khawatir, atau bingung merupakan seringkali dialami ibu sehingga dengan pengetahuan yang benar bagi ibu untuk menghadapinya demi kebaikan buah hati," katanya.

Ia menambahkan, menyusui adalah fase yang penuh tantangan setelah melahirkan terutama bagi bunda yang baru pertama kali menyusui. Berbagai drama penuh tantangan seringkali mewarnai hari-hari saat menyusui, seperti ASI sedikit, puting lecet, payudara bengkak, mastitis (peradangan pada jaringan payudara), dan beragam tantangan lainnya.

Ia menyarankan sejak hamil, ibu perlu berkonsultasi dengan ahli nya agar saat sang buah hati hadir di pangkuan, pengetahuan yang benar tentang menyusui sudah didapat sehingga jika terjadi kendala dapat lebih mudah diatasi dengan didampingi oleh tenaga kesehatan kompeten.

"Dukungan bagi ibu menyusui diperlukan dari berbagai pihak terutama dari orang terdekat yaitu suami, dan keluarga yang tinggal satu rumah sangat diperlukan sehingga dapat berhasil menyusui," katanya.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA