Friday, 11 Rabiul Awwal 1444 / 07 October 2022

Fakta-Fakta Pesta Olahraga Solidaritas Islam di Konya Turki

Sabtu 13 Aug 2022 01:07 WIB

Rep: mgrol135/ Red: Ani Nursalikah

Upacara pembukaan pesta Olahraga Solidaritas Islam ke-5 di Konya, Turki, Selasa (9/8/2022). Fakta-Fakta Pesta Olahraga Solidaritas Islam di Konya Turki

Upacara pembukaan pesta Olahraga Solidaritas Islam ke-5 di Konya, Turki, Selasa (9/8/2022). Fakta-Fakta Pesta Olahraga Solidaritas Islam di Konya Turki

Foto: AA Photo
Keikutsertaan dalam ajang tersebut tidak eksklusif untuk atlet muslim saja.

REPUBLIKA.CO.ID, KONYA -- Pertunjukan kembang api dan pertunjukan cahaya yang indah menghiasi langit Konya tadi malam saat Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan meresmikan Pesta Olahraga Solidaritas Islam ke-5.

Olimpiade tersebut, yang akan berlangsung dari 9 hingga 18 Agustus, akan melibatkan sedikitnya 4.000 atlet dari 56 negara Muslim yang bertanding dalam 24 pertandingan berbeda, memperebutkan total 355 medali.

Baca Juga

Dilansir TRT World, Jumat (12/8/2022) musim terbaru ini, seperti sebelumnya, diselenggarakan oleh Islamic Solidarity Sports Federation (ISSF), yang bertujuan mendukung pengembangan atlet geografi Islam dan untuk meningkatkan budaya persaudaraan dan solidaritas di antara para atlet.

Keikutsertaan dalam ajang tersebut tidak eksklusif untuk atlet muslim saja. Atlet non-Muslim dari salah satu negara anggota tampil dan menunjukkan bakat mereka di Konya, seperti yang telah mereka lakukan di edisi sebelumnya.

Sebelum Turkiye, Olimpiade telah digelar di Arab Saudi (2005), Iran (2010), Indonesia (2013) dan Azerbaijan (2017). Edisi Teheran, bagaimanapun, harus dibatalkan menyusul perselisihan antara Iran dan Arab Saudi.

Meletakkan fondasi

Olimpiade pertama kali diadakan pada tahun 2005, tetapi idenya telah digagas jauh lebih awal pada tahun 1981 selama Konferensi Tingkat Tinggi Islam Ketiga yang diselenggarakan oleh Organisasi Kerja Sama Islam atau OKI di Makkah.

Puncak tersebut membawa bobot simbolis karena bertepatan dengan munculnya abad ke-15 era Hijriah. Untuk menyambut abad Islam baru, Mekah secara khusus dipilih sebagai tempat dan sesi pengukuhan berlangsung di dalam batas-batas Masjidil Haram.

Di sanalah selama konferensi bahwa Pangeran Faisal Fahd Abdulaziz, ujung tombak Presidensi Umum Kesejahteraan Pemuda Arab Saudi, menyerukan pembentukan organisasi khusus untuk pengembangan dan organisasi olahraga di negara-negara anggota OKI.

Empat tahun kemudian, pada 1985, OKI mengirim undangan ke negara-negara anggota untuk menghadiri majelis konstituen untuk pendirian ISSF di Riyadh, yang dibalas dengan partisipasi perwakilan dari 34 komite Olimpiade nasional, membuka jalan bagi federasi.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA