Wednesday, 13 Jumadil Awwal 1444 / 07 December 2022

BSI-Pimpinan Pusat Muhammadiyah Kembali Jalin Kerja Sama

Jumat 12 Aug 2022 16:55 WIB

Rep: Lida Puspaningtyas/ Red: Nashih Nashrullah

Direktur Utama Bank Syariah Indonesia Hery Gunardi (tengah), Ketua Umum PP Muhammadiyah Haedar Nashir (kanan), dan Menteri Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan Muhadjir Effendy (kiri) menunjukkan berkas Nota Kesepahaman antara BSI dengan PP Muhammadiyah tentang pemanfaatan produk jasa dan layanan perbankan syariah usai penandatanganan di Gedung PP Muhammadiyah, Jakarta, Kamis (11/8/2022). PT Bank Syariah Indonesia Tbk (BSI) melakukan kerja sama dengan PP Muhammadiyah untuk membantu pelaku UMKM yang ada di bawah naungan PP Muhammadiyah agar bisa naik kelas (up scale) dan menumbuhkan minat masyarakat yang ingin menjadi wirausaha, serta guna meningkatkan inklusifitas dan penetrasi keuangan syariah di Indonesia.

Direktur Utama Bank Syariah Indonesia Hery Gunardi (tengah), Ketua Umum PP Muhammadiyah Haedar Nashir (kanan), dan Menteri Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan Muhadjir Effendy (kiri) menunjukkan berkas Nota Kesepahaman antara BSI dengan PP Muhammadiyah tentang pemanfaatan produk jasa dan layanan perbankan syariah usai penandatanganan di Gedung PP Muhammadiyah, Jakarta, Kamis (11/8/2022). PT Bank Syariah Indonesia Tbk (BSI) melakukan kerja sama dengan PP Muhammadiyah untuk membantu pelaku UMKM yang ada di bawah naungan PP Muhammadiyah agar bisa naik kelas (up scale) dan menumbuhkan minat masyarakat yang ingin menjadi wirausaha, serta guna meningkatkan inklusifitas dan penetrasi keuangan syariah di Indonesia.

Foto: ANTARA/Indrianto Eko Suwarso
BSI-PP Muhammadiyah sepakati kerja sama di berbagai bidang

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA – PT Bank Syariah Indonesia Tbk (BSI) kembali melakukan kerja sama dengan PP Muhammadiyah dalam hal meningkatkan inklusivitas dan penetrasi keuangan syariah. 

Kerja sama yang diresmikan pada Kamis (11/8/2022), meliputi upaya akselerasi dan inisiasi pelaku UMKM yang ada di bawah naungan PP Muhammadiyah.

Baca Juga

Direktur Utama BSI Hery Gunardi mengatakan BSI selalu terbuka untuk bekerja sama dengan Muhammadiyah sebagai mitra strategis. 

Organisasi masyarakat seperti Muhammadiyah yang berdiri sejak 1912 adalah salah satu organisasi Islam terbesar di Indonesia. 

"BSI percaya bahwa sinergi ini dapat mengakselerasi literasi keuangan, kami berharap juga ini akan terus berlanjut sehingga BSI dapat memberikan manfaat seluas-luasnya bagi kebangkitan umat," katanya. 

PP Muhammadiyah memiliki berbagai jenis usaha, mulai dari masjid, sekolah, universitas, hingga rumah sakit yang bermanfaat bagi masyarakat. 

Beberapa poin kerja sama diantaranya pemanfaatan layanan perbankan seperti cash management.

Ini mencakup solusi pengelolaan likuiditas dan solusi penerimaan atau tagihan. Selain itu solusi pembayaran atau pengeluaran, solusi digitalisasi transaksi, termasuk layanan virtual account yang memudahkan, dan layanan Ziswaf. 

Kerja sama juga terbuka untuk pemanfaatan produk dana dan pembiayaan dalam rangka pengembangan usaha PP Muhammadiyah. Maupun, dalam rangka mendukung kelancaran pengembangan Amal Usaha Muhammadiyah. 

Hery menambahkan, BSI dan Muhammadiyah juga berkolaborasi untuk pengembangan kemandirian umat. 

Di antaranya Pengembangan Komunitas Usaha Mikro Kecil dan Menengah melalui kerjasama pelatihan, workshop pengembangan ekonomi berbasis syariah, pengembangan masjid dan kegiatan sosial lainnya. 

Ketua Umum PP Muhammadiyah, Haedar Nashir, mengatakan sinergi ini dapat membuat roda perekonomian umat berjalan lebih progresif.

Dia menyampaikan, setidaknya ada dua hal yang menjadi perhatiannya dalam jalinan kerja sama ini. "Pertama, bagaimana Muhammadiyah dan BSI bisa meningkatkan dan mempercepat kekuatan ekonomi umat," katanya. 

Muhammadiyah memiliki Amal Usaha yang bergerak di bidang pendidikan, kesehatan, ekonomi, dan lainnya.

Amal Usaha ini punya karakter berbasis amal yang artinya keuntungan dimanfaatkan untuk kepentingan pemberdayaan dan kemajuan masyarakat. 

Ke depan, katanya, harus ada langkah yang lebih progresif agar usaha semakin produktif dan memberi manfaat bagi umat dan bangsa.

Dia berharap kerja sama ini memperkuat kedua pihak agar menjadi kekuatan umat dan jadi inti kebangkitan ekonomi umat Islam. 

"Maka kerja sama ini merupakan instrumen untuk mempercepat dan memasifkan gerakan itu agar ke depan Muhammadiyah bisa menjadi kekuatan umat," ucap Haidar. 

Kedua, lanjut Haidar, BSI harus bisa memanfaatkan potensi besar umat Islam untuk bisa meningkatkan kesejahteraan umat.

Menurutnya, saat ini umat Islam di Indonesia masih menjadi konsumen dan belum menjadi pelaku kegiatan ekonomi. "Kita harus bisa mengangkat dari saudara menjadi saudagar," kata Haidar.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA