Tuesday, 8 Rabiul Awwal 1444 / 04 October 2022

Nyeri Dada yang Menusuk Tetapi Singkat, Sudah Pasti Sakit Jantung?

Jumat 12 Aug 2022 06:01 WIB

Rep: Gumanti Awaliyah/ Red: Nora Azizah

Salah satu bentuk nyeri yang paling umum di dunia adalah nyeri dada.

Salah satu bentuk nyeri yang paling umum di dunia adalah nyeri dada.

Foto: www.freepik.com.
Salah satu bentuk nyeri yang paling umum di dunia adalah nyeri dada.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Bagi kebanyakan orang, rasa sakit adalah bagian tak terelakkan dari kehidupan. Menurut survey 2012, banyak orang dewasa Amerika mengalami jenis rasa sakit dalam satu atau lain bentuk. Namun, MedlinePlus mengatakan bahwa sensasi tidak nyaman seperti terbakar, nyeri, atau berdenyut adalah contoh sinyal rasa sakit dari sistem saraf yang memberi tahu Anda bahwa ada sesuatu yang mungkin tidak beres.

Beberapa rasa sakit yang intens dan berumur pendek disebut nyeri akut, dan biasanya terjadi sebagai respons terhadap peristiwa tertentu seperti jatuh atau menjalani operasi. Nyeri akut umumnya sembuh ketika penyebab yang mendasari diobati. Di sisi lain, nyeri kronis adalah jenis nyeri jangka panjang yang dapat bertahan setelah penyakit atau trauma sembuh; bahkan dapat terjadi tanpa kerusakan tubuh yang dapat diidentifikasi.

Baca Juga

Salah satu bentuk nyeri yang paling umum di dunia adalah nyeri dada, yang mempengaruhi sekitar 20-40 persen populasi. Sementara nyeri dada mungkin merupakan tanda dari masalah kesehatan serius yang berhubungan dengan jantung atau paru-paru misalnya, tapi terkadang nyeri dada juga relatif tidak berbahaya.

Jika Anda mengalami nyeri dada yang terjadi dan menimbulkan sensasi menusuk tajam saat Anda menarik napas dalam-dalam atau bergerak, itu mungkin bukan serangan jantung. Sebaliknya, Anda mungkin memiliki Precordial Catch Syndrome (PCS) atau sindrom Precordial Catch. Meskipun rasa sakit semacam ini mungkin terasa seperti seseorang menusukkan benda tajam ke dekat jantung Anda, rasa sakitnya akan mereda dalam waktu tiga puluh detik atau selama setengah jam. Khususnya, episode rasa sakit yang singkat seharusnya menjadi satu-satunya gejala dari kondisi ini.

Dilansir dari Health Digest, Jumat (12/8/2022), sindrom Precordial Catch biasanya terjadi pada anak-anak dan dewasa muda sekitar usia 20-an. Sementara penyebab pasti sindrom Precordial Catch tidak diketahui, Healthline mengatakan bahwa percepatan pertumbuhan, cedera, atau bahkan postur yang buruk dapat memperburuk saraf, yang menyebabkan rasa sakit.

Pilihan pengobatan bervariasi untuk sindrom Precordial Catch, bahkan terkadang tidak diperlukan perawatan. Beberapa orang ingin menghindari rasa sakit sebanyak mungkin sampai episode berakhir. Yang lain menghadapi rasa sakit secara langsung, dan mengambil beberapa napas dalam-dalam untuk menghentikannya. Dokter dapat merekomendasikan obat anti-inflamasi non-resep. Jika rasa sakit berhubungan dengan postur, cobalah duduk tegak dan luruskan punggung Anda.

Meski nyeri dada biasanya mengkhawatirkan, ingatlah bahwa kondisi ini biasanya tidak berbahaya. Jika Anda mengalami nyeri dada yang tidak kunjung hilang atau gejala lainnya, segera hubungi dokter.

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA