Thursday, 10 Rabiul Awwal 1444 / 06 October 2022

Semen Padang Fasilitasi Petani Sikayan Pelatihan Budi Daya Kopi Robusta

Rabu 10 Aug 2022 23:34 WIB

Red: Fuji Pratiwi

Warga melihat biji kopi robusta sebelum dipanen (ilustrasi). PT Semen Padang memfasilitasi petani yang tergabung dalam Kelompok Hutan Kemasyarakatan Silayan Balumuik Padang pelatihan budi daya kopi robusta.

Warga melihat biji kopi robusta sebelum dipanen (ilustrasi). PT Semen Padang memfasilitasi petani yang tergabung dalam Kelompok Hutan Kemasyarakatan Silayan Balumuik Padang pelatihan budi daya kopi robusta.

Foto: ANTARA/Dedhez Anggara
Pelatihan budi daya kopi ini merupakan program TJSL Semen Padang.

REPUBLIKA.CO.ID, PADANG -- PT Semen Padang memfasilitasi petani yang tergabung dalam Kelompok Hutan Kemasyarakatan Silayan Balumuik Padang pelatihan budi daya kopi robusta.

"Ini merupakan komitmen kami untuk memajukan para petani kopi di kawasan Hutan Kemasyarakatan Sikayan Balumuik, Kelurahan Limau Manis Selatan, Kecamatan Pauh yang dilatih langsung oleh Komunitas Kopi Solok Radjo," kata Kepala Departemen Komunikasi dan Hukum Perusahaan PT Semen Padang, Iskandar Z Lubis di Padang, Rabu (10/8/2022)

Baca Juga

Ia memaparkan pelatihan budi daya kopi ini merupakan program Tanggung Jawab Sosial Lingkungan yang berorientasi pada pencapaian Tujuan Pembangunan Berkelanjutan (TPB).

"Pelatihan budi daya kopi ini bertujuan untuk memajukan masyarakat petani kopi Sikayan Balumuik yang sudah memulai budi daya kopi sejak 2018 namun hasilnya belum maksimal," ujarnya.

Sementara Kepala Unit CSR PT Semen Padang Rinold Thamrin menambahkan pelatihan budi daya kopi ini melibatkan Komunitas Kopi Solok Radjo yang telah berpengalaman mengelola kopi arabika.

Komunitas tersebut dilibatkan, karena potensi budi daya kopi di Hutan Kemasyarakatan Sikayan Balumuik cukup besar.

"Dengan demikian petani kopi dapat memahami bagaimana cara membudidayakan kopi yang baik, termasuk strategi peningkatan produksi kopi hingga ke pemilihan bibit kopi yang unggul," ujarnya.

Sementara Ketua Kerapatan Adat Nagari Limau Manis, Syarifuddin Dt Bungsu, mengapresiasi PT Semen Padang yang telah mendukung petani kopi Sikayan Balumuik melalui pelatihan budi daya kopi dan juga strategi peningkatan produksi kopi.

Menurutnya, potensi kopi di Limau Manis cukup besar, dan tidak hanya di daerah Sikayan Balumuik saja, tapi juga ada di tempat lain. Karena, topografi Nagari Limau Manis terdapat banyak hutan dan bukit yang berada di ketinggian di atas 300 meter di atas permukaan laut.

"Kalau bisa ke depan, budi daya kopi juga bisa dikembangkan di daerah Limau Manis lainnya," kata Syarifuddin.

Ketua Hutan Kemasyarakatan Sikayan Balumuik, Salmi Achyar mengatakan kelompok kopi Sikayan Balumuik sudah melakukan budi daya kopi sejak 2018 tapi hasilnya belum maksimal

Untuk itu, ia bersyukur bisa mendapatkan pelatihan budi daya kopi robusta dari Solok Radjo yang difasilitasi oleh PT Semen Padang.

"Pelatihan ini menambah wawasan kami, terutama mengetahui teknis seharunya kopi tumbuh. Sebab, budi daya kopi ini kolektif, bukan hanya soal panen, tapi juga dari PH tanah dan unsur haranya, termasuk pemilihan bibit," katanya.

Sementara itu, Agronomi dari Kopi Solok Radjo, Febri Hidayat menilai beberapa tanaman kopi di kawasan Hutan Kemasyarakatan Sikayan Balumuik produktivitasnya sudah bagus.

"Hanya saja, ada beberapa tanaman kopi yang tumbuhnya masih belum bagus, disebabkan oleh faktor bibit yang belum bisa dipastikan unggul. Untuk itu, banyak hal yang harus diperbaiki oleh kelompok kopi Hutan Kemasyarakatan Sikayan Balumuik ke depannya," kata dia.

Ia menyampaikan bibit mempengaruhi produktivitas yang pada akhirnya juga mempengaruhi pendapatan petani.

Pada sisi lain ia mengatakan di Kota Padang kedai kopi cukup banyak. Untuk itu, dengan dijadikannya kawasan HKm Sikayan Balumuik sebagai tempat pengembangan kopi robusta, maka akan mendekatkan petani kopi dengan kedai kopi.

 

sumber : ANTARA
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA