Monday, 30 Safar 1444 / 26 September 2022

Kurangi Impor Gandum, BRIN Dorong Pengembangan dan Pemanfaatan Sorgum

Kamis 11 Aug 2022 03:38 WIB

Red: Friska Yolandha

Badan Riset dan Inovasi Nasional (BRIN) mendorong pengembangan dan pemanfaatan sorgum sebagai alternatif pengganti gandum untuk mengurangi impor gandum.

Badan Riset dan Inovasi Nasional (BRIN) mendorong pengembangan dan pemanfaatan sorgum sebagai alternatif pengganti gandum untuk mengurangi impor gandum.

Foto: ANTARA FOTO/Seno
Salah satu lokasi yang cocok untuk pertanian sorgum adalah Kabupaten Sumba Timur.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Badan Riset dan Inovasi Nasional (BRIN) mendorong pengembangan dan pemanfaatan sorgum sebagai alternatif pengganti gandum untuk mengurangi impor gandum. Hal ini dapat dilakukan mengingat harga gandum yang cukup tinggi.

"Sebenarnya kita bisa mengganti sebagian dengan sorgum," kata Kepala BRIN Laksana Tri Handoko dalam peringatan Hakteknas ke-27 dengan tema Riset dan Inovasi untuk Kedaulatan Pangan dan Energi di Kawasan Sains dan Teknologi Soekarno di Cibinong, Jawa Barat, Rabu (10/8/2022).

Baca Juga

Ia menuturkan sorgum dapat menjadi alternatif pengganti gandum sehingga tepung sorgum dapat digunakan sebagai bahan baku pembuatan pangan olahan seperti roti.

"Jadi kalau dicampur (tepung sorgum) misalnya sampai 15 persen, tidak terasa sih, rotinya tetap enak," ujarnya.

Di bidang pertanian, BRIN telah melakukan berbagai penelitian untuk menghasilkan varietas gandum yang unggul. Namun hingga saat ini masih perlu dioptimalkan untuk mendapatkan hasil yang memuaskan.

"Gandum tropis ada sebenarnya secara varietas tapi belum begitu optimal," tuturnya.

Terkait pasokan pangan, Ukraina menjadi salah satu pemasok gandum di Indonesia, dan saat ini sedang menurunkan pasokannya kepada negara lain. Itu menyebabkan dampak yang kurang baik dalam kondisi pangan di Indonesia.

Konflik antara Rusia dan Ukraina menyebabkan terganggunya pasokan gandum di dunia. Sebagaimana diketahui, Ukraina sebagai eksportir terbesar kelima dunia untuk gandum, dan Rusia merupakan eksportir terbesar di dunia untuk gandum.

BRIN berkomitmen untuk mendukung kedaulatan pangan dan energi melalui kegiatan riset dan inovasi seperti optimalisasi produktivitas pangan, menghasilkan varietas unggul dan mendorong transisi energi berkelanjutan.

"Jadi pangan dan energi itu menjadi kebutuhan yang mendesak bagi kita untuk saat ini. Apalagi kondisi pandemi dan konflik antara Rusia dan Ukraina yang berdampak besar pada kondisi pangan dan energi tidak hanya bagi Indonesia, namun pada banyak negara di dunia," ujarnya.

Salah satu lokasi yang cocok untuk pertanian sorgum adalah Kabupaten Sumba Timur dengan total luas 60 hektare. Hasil panen sorgum di Sumba Timur mencapai lima ton per hektare. Petani sendiri dapat menghasilkan pendapatan sekitar Rp 50 juta per hektare dalam satu tahun atau Rp 4 juta lebih per bulan.

sumber : Antara
Silakan akses epaper Republika di sini Epaper Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA