Thursday, 7 Jumadil Awwal 1444 / 01 December 2022

Pesawat Luar Angkasa China Terbang Lebih Tinggi dari Sebelumnya

Rabu 10 Aug 2022 22:08 WIB

Rep: Noer Qomariah Kusumawardhani/ Red: Friska Yolandha

Dalam foto yang dirilis oleh Kantor Berita Xinhua, roket pembawa Long March 5B Y3, yang membawa modul lab Wentian, meluncur dari Pusat Peluncuran Luar Angkasa Wenchang di Wenchang di Provinsi Hainan, Tiongkok selatan, Minggu, 24 Juli 2022.

Dalam foto yang dirilis oleh Kantor Berita Xinhua, roket pembawa Long March 5B Y3, yang membawa modul lab Wentian, meluncur dari Pusat Peluncuran Luar Angkasa Wenchang di Wenchang di Provinsi Hainan, Tiongkok selatan, Minggu, 24 Juli 2022.

Foto: Li Gang/Xinhua via AP
Pesawat luar angkasa itu akan mampu melakukan hingga 20 penerbangan.

REPUBLIKA.CO.ID, BEIJING -- Pekan lalu salah satu roket paling andal China, kendaraan Long March 2F, lepas landas dari pelabuhan antariksa di Gurun Gobi yang membawa pesawat luar angkasa rahasia. Dalam sebuah laporan singkat tentang peluncuran oleh layanan berita milik negara China Xinhua, pemerintah memberikan sedikit detail tentang “pesawat ruang angkasa uji yang dapat digunakan kembali” selain mengatakan itu akan tetap berada di orbit untuk “periode waktu” dan memberikan verifikasi teknis yang dapat digunakan kembali dan di-layanan orbit.

Ini adalah kedua kalinya China meluncurkan apa yang diyakini sebagai pesawat luar angkasa kecil, kemungkinan besar dalam ukuran dan cakupan yang sama dengan kendaraan eksperimental X-37B Angkatan Luar Angkasa Amerika Serikat. X-37B tanpa awak ini menyerupai pesawat ulang-alik Badan Antariksa Amerika (NASA), tapi panjangnya kurang dari 10 meter, jauh lebih kecil. Ruang kargo kendaraan dapat menampung sesuatu seukuran lemari es standar.

Baca Juga

Dilansir dari Ars Technica, Rabu (10/8/2022), dalam sebuah wawancara 2017, pejabat pengembangan ruang angkasa China Cheng Hongbo mengatakan pesawat luar angkasa itu akan mampu melakukan hingga 20 penerbangan. China pertama kali meluncurkan pesawat luar angkasanya pada September 2020 dalam penerbangan singkat—pesawat itu mendarat dua hari kemudian di landasan pacu di dasar danau garam kering di China barat yang dikenal sebagai Lop Nur.

Penerbangan saat ini diluncurkan pada 4 Agustus dan kini telah berlangsung selama lima hari, lebih dari dua kali lipat durasi uji terbang awal. Seorang reporter yang mengkhususkan diri dalam program luar angkasa China, Andrew Jones, juga mencatat bahwa pesawat luar angkasa kali ini terbang dalam orbit yang jauh lebih eksentrik, 346 km per 593 km, dengan kemiringan 50 derajat di atas khatulistiwa; dibandingkan dengan 331 km per 347 km, dengan kemiringan yang sama pada 2020.

Hal-hal yang dilakukannya di atas sana adalah rahasia, Tentu saja, hal-hal luar angkasa. Kenyataannya adalah bahwa Ars Technica bahkan tidak yakin apa yang dilakukan Angkatan Luar Angkasa AS dengan X-37B, yang telah melakukan enam penerbangan sejak 2010. Kendaraan AS kemungkinan memiliki beberapa tujuan, termasuk berfungsi sebagai sebuah in-orbit test bed untuk mengembangkan sensor pengawasan canggih, tetapi pejabat militer tidak pernah memberikan laporan publik rinci tentang kegiatannya.

Angkatan Luar Angkasa memiliki dua kendaraan X-37B, dan bahkan penerbangan pertama mereka diukur lebih dari 200 hari. Penerbangan terbaru, yang diluncurkan pada mei 2020, telah membuat X-37B mencatat rekor baru untuk durasi, dengan misi saat ini sekarang di orbit selama 813 hari dan terus bertambah. Durasi yang lebih pendek dari penerbangan pertama pesawat ruang angkasa China mungkin menunjukkan bahwa ia memiliki peran khusus dalam menguji teknologi hipersonik atau aktivitas lain yang terkait dengan masuknya kembali atmosfer berkecepatan tinggi.

Space Force biasanya merilis gambar kendaraan X-37B setelah mendarat, tetapi sejauh ini, China tidak merilis gambar atau video pesawat luar angkasanya. Satu-satunya cara Ars Technica mengetahui kapan pesawat itu mendarat pada 2020 adalah berkat pelacak satelit dan citra satelit Planet Labs dari situs pendaratan Lop Nur di China.

Silakan akses epaper Republika di sini Epaper Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA