Tuesday, 1 Rabiul Awwal 1444 / 27 September 2022

Restoran The Canteen di Inggris Sediakan Info Jejak Karbon di Menunya

Rabu 10 Aug 2022 15:57 WIB

Red: Reiny Dwinanda

Hidangan di The Canteen, restoran di Bristol, Inggris yang menyediakan informasi jejak karbon di menu makanannya.

Hidangan di The Canteen, restoran di Bristol, Inggris yang menyediakan informasi jejak karbon di menu makanannya.

Foto: Instagram/canteenbristol
The Canteen jadi restoran pertama di Inggris yang setuju tampilkan jejak karbon.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Restoran The Canteen yang terletak di barat daya Inggris tidak hanya menyediakan harga setiap hidangan di menunya. The Canteen juga memberikan informasi mengenai jejak karbon yang terkandung di dalam tiap sajian.

Menu beetroot and carrot pakora with yoghurt, misalnya, hanya bertanggung jawab atas 16 gram emisi CO2. Ada pula menu terung dengan saus miso dan harissa dengan tabbouleh dan roti panggang Zaatar menghasilkan 675 gram karbon dioksida.

Baca Juga

Menu di restoran tersebut juga mencatat perbandingan dengan hidangan yang tidak mereka sajikan. Misalnya, burger daging sapi yang diproduksi di Inggris tampak menghasilkan emisi 10 kali lipat dibandingkan olahan alternatifnya.

 
 
 
View this post on Instagram
 
 
 

A post shared by The Canteen (@canteenbristol)

The Canteen pada Juli menjadi restoran pertama yang setuju untuk menyajikan informasi jejak karbon pada menu yang mereka sajikan di bawah kampanye yang dipelopori oleh Viva!, sebuah badan amal kampanye vegan di Inggris. Manajer restoran The Canteen Liam Stock menyebut langkah tersebut sebagai cara untuk melihat dan memahami tindakan yang telah dilakukan manusia terkait krisis iklim.

Mengenai apakah jejak karbon mempengaruhi pilihan pesanan para pengunjung restoran di Bristol itu, hal tersebut masih perlu untuk ditilik kembali. Namun demikian, Stock mengatakan inovasi menu restorannya telah memicu minat dan dukungan.

"Di Inggris, jika Anda memiliki restoran besar, menjadi kewajiban bagi Anda untuk menyediakan informasi mengenai kalori di menu. Tapi banyak orang mengatakan mereka lebih tertarik pada jejak karbon," kata Stock, dikutip dari AFP pada Rabu (10/8/2022).

Menurut Stock, hidangan di restorannya akan menghasilkan jejak karbon rendah. Sebab, sebagian besar bahannya bersumber dari dalam negeri.

Sementara itu, manajer kampanye di Viva! Laura Hellwig mengatakan angka jejak karbon harus menjadi kewajiban yang disediakan oleh pihak restoran. Ia berpendapat bahwa kebanyakan orang akan benar-benar memilih sesuatu yang baik untuk planet ini apabila dihadapkan dengan perbandingan antara jejak karbon dari makanan berbasis daging dan hidangan vegan.

"Kita berada dalam keadaan darurat iklim dan konsumen harus dapat membuat pilihan yang tepat," kata aktivis itu.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA