Sunday, 10 Jumadil Awwal 1444 / 04 December 2022

Polisi Albuquerque Tahan Pria Tersangka Pembunuhan Muslim

Rabu 10 Aug 2022 15:11 WIB

Rep: Alkhaledi Kurnialam/ Red: Ani Nursalikah

Kepala Departemen Polisi Albuquerque Harold Medina menjawab pertanyaan saat konferensi pers mengumumkan tersangka pembunuhan dua pria Muslim, Selasa (9/8/2022). Polisi Albuquerque Tahan Pria Tersangka Pembunuhan Muslim

Kepala Departemen Polisi Albuquerque Harold Medina menjawab pertanyaan saat konferensi pers mengumumkan tersangka pembunuhan dua pria Muslim, Selasa (9/8/2022). Polisi Albuquerque Tahan Pria Tersangka Pembunuhan Muslim

Foto: The New Mexican/Gabriela Campos
Polisi Albuquerque menangkap seorang pria asal Afghanistan.

REPUBLIKA.CO.ID, ALBUQUERQUE -- Polisi Albuquerque menangkap seorang pria asal Afghanistan Muhammad Syed (51 tahun) yang diduga kuat terkait dengan pembunuhan dua pria Muslim di wilayah itu. Dia juga diduga terkait dengan pembunuhan dua pria Muslim lain dari empat kasus pembunuhan yang menggemparkan.

Dalam konferensi pers pada Selasa (9/8/2022) sore, aparat penegak hukum mengatakan Syed ditangkap sehubungan dengan pembunuhan Aftab Hussein (41) dan Muhammad Afzaal Hussain (27) yang adalah seorang pejabat di kota Española. Polisi terus menyelidiki kemungkinan hubungan Syed dengan kematian Mohammad Ahmadi yang berusia 62 tahun pada bulan November dan Naeem Hussain (25) yang ditembak mati pada Jumat lalu.

Baca Juga

Dilansir dari Santa Fe New Mexican, Selasa (9/8/2022), selama konferensi pers, polisi mengatakan mereka yakin Syed berasal dari Afghanistan dan datang ke Amerika Serikat sekitar lima atau enam tahun lalu. Catatan pengadilan menunjukkan dia pernah didakwa dengan beberapa kekerasan dalam rumah tangga dan pelanggaran lalu lintas di Albuquerque - semuanya dipecat.

Deputi Polisi Albuquerque Cmdr Kyle Hartsock mengatakan setelah mendapat informasi, polisi mengamankan surat perintah untuk menggeledah kediaman keluarganya. Saat mereka akan memeriksa rumah, Syed meninggalkan rumahnya dengan sedan abu-abu yang juga diidentifikasi polisi dengan kasus penembakan itu.

Syed mengemudi ke Timur, dan dengan bantuan polisi negara bagian, petugas dari Albuquerque menghentikannya di Santa Rosa. Pada saat yang sama, tim SWAT polisi Albuquerque menggeledah kediaman keluarga Syed dan mengevakuasi penghuninya.

Hartsock mengatakan putra Syed sempat diinterogasi oleh polisi setelah penangkapan ayah mereka, tapi kemudian dibebaskan. Beberapa senjata api juga ditemukan di rumah Syed dan satu lagi ditemukan di mobilnya. Hartsock mengatakan pistol yang ditemukan di mobil Syed, dan satu lagi ditemukan di kediamannya cocok dengan adegan pembunuhan Hussein dan Muhammad Afzaal Hussain.

Pihak berwenang mengatakan motif Syed tidak jelas, meskipun dalam rilis berita polisi Albuquerque mengatakan pelaku mengenal korban sampai batas tertentu dan konflik interpersonal mungkin menyebabkan penembakan. Hartsock mengakui polisi telah menerima informasi mengenai motif potensial yang berkaitan dengan kemungkinan prasangka Syed terhadap aliran Islam yang berbeda dari miliknya.

Polisi mengatakan selongsong peluru yang ditemukan di tempat kejadian menghubungkan penembakan Hussain dan Hussein, yang tewas dalam waktu enam hari satu sama lain. Adapun mengapa penegak hukum tidak melabeli pembunuhan itu sebagai kejahatan kebencian atau pelakunya sebagai pembunuh berantai sebelum penangkapan Syed, Kepala polisi Albuquerque Harold Medina mengatakan itu akan menjadi keputusan yang sembrono.

“Kami berdiri kuat dan kami memegang garis bahwa kami tidak akan menggunakan label apa pun pada saat itu karena akan tidak bertanggung jawab bagi kami sebagai departemen kepolisian untuk mengatakan itu, dan selanjutnya menyeret ketakutan ke dalam komunitas yang sudah dalam ketakutan,” katanya.

Silakan akses epaper Republika di sini Epaper Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA