Sunday, 6 Rabiul Awwal 1444 / 02 October 2022

Gunung Sinai dan Maknanya Bagi Tiga Agama Besar

Rabu 10 Aug 2022 10:21 WIB

Rep: mgrol135/ Red: Ani Nursalikah

Wisatawan menyaksikan matahari terbit di luar gereja di puncak Gunung Moses, kota Saint Catherine, Sinai Selatan, Mesir, 20 Maret 2021 (dikeluarkan 22 Maret 2021). Gunung Sinai dan Maknanya Bagi Tiga Agama Besar

Wisatawan menyaksikan matahari terbit di luar gereja di puncak Gunung Moses, kota Saint Catherine, Sinai Selatan, Mesir, 20 Maret 2021 (dikeluarkan 22 Maret 2021). Gunung Sinai dan Maknanya Bagi Tiga Agama Besar

Foto: EPA-EFE/KHALED ELFIQI
Gunung Sinai dihormati oleh tiga agama.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Di gurun terpencil Semenanjung Sinai Mesir terletak sebuah negeri dengan makna sejarah dan spiritual yang sangat besar bagi tiga agama monoteistik besar dunia.

 

Baca Juga

Tradisi Yahudi, Kristen, dan Muslim semuanya memiliki ikatan yang dalam dengan lanskap dan monumen di wilayah ini.

 

Gunung Sinai dihormati oleh tiga agama karena signifikansinya dalam kisah Keluaran, ketika Musa memimpin orang-orang Ibrani keluar dari Mesir, dan untuk salah satu mukjizat terbesar yang diketahui dalam sejarah manusia, yakni terbelahnya Laut Merah.

 

Jabal Musa ("Gunung Musa") Sinai Selatan secara spiritual dan historis penting bagi orang Kristen, Yahudi, dan Muslim.

 

Pada abad keempat Masehi, orang-orang Kristen Koptik datang ke gunung itu dan mendirikan sebuah gereja kecil di tempat yang diyakini bahwa Tuhan berbicara kepada Musa dalam bentuk semak yang terbakar. Al-Qur'an menceritakan kisah ini kepada kita dalam surat Thaha.

 

Kemudian, situs tersebut berkembang menjadi Biara St. Catherine, yang dipuja oleh banyak orang sebagai salah satu tempat paling suci di Bumi. Biara ini telah bertahan dari banyak kelompok perampok gurun selama 1.500 tahun terakhir.

Silakan akses epaper Republika di sini Epaper Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA