Wednesday, 13 Jumadil Awwal 1444 / 07 December 2022

UMKM Sidoarjo Diimbau Manfaatkan Digitalisasi

Rabu 10 Aug 2022 04:25 WIB

Red: Nora Azizah

Pemerintah Provinsi Jawa Timur mendorong kepada pelaku usaha mikro kecil dan menengah (UMKM) untuk memanfaatkan digitalisasi guna memasarkan produk

Pemerintah Provinsi Jawa Timur mendorong kepada pelaku usaha mikro kecil dan menengah (UMKM) untuk memanfaatkan digitalisasi guna memasarkan produk

Foto: ANTARA/Arif Firmansyah
Hingga kini UMKM yang 'melek' digital di Sidoarjo hanya 11 persen.

REPUBLIKA.CO.ID, SIDOARJO -- Pemerintah Provinsi Jawa Timur mendorong kepada pelaku usaha mikro kecil dan menengah (UMKM) untuk memanfaatkan digitalisasi guna memasarkan produk mereka. Kepala Dinas Koperasi dan UMKM Jawa Timur Andromeda Qomariah di Sidoarjo, Selasa (9/8/2022), mengatakan, saat ini jumlah UMKM di Jawa Timur yang eksis sebanyak 9,78 juta dan koperasi sebanyak 22,9 ribu.

"Tahun 2016 jumlah UMKM yang melek digital sebanyak 11 persen, kemudian tahun lalu sebanyak 44 persen dan saat ini sudah lebih dari 50 persen," katanya saat temu media di Sidoarjo.

Baca Juga

Ia mengatakan, era saat ini memang tidak bisa bekerja sendirian, sehingga Pemprov Jatim berusaha melakukan kolaborasi dengan pelaku UMKM, koperasi, swasta, perguruan tinggi, media dan lembaga pembiayaan untuk membangkitkan perekonomian.

"Di Bondowoso ada satu UMKM yang bergerak dalam bidang kuningan. Kualitas bagus dan sudah ekspor melalui pihak ketiga karena pelaku UMKM tersebut belum memilik NIB dan juga merek," katanya.

Ia mengatakan, pihaknya mendorong supaya pelaku UMKM tersebut bisa naik kelas dengan memberikan pelatihan dan juga manajemen yang tepat.

"Salah satunya dengan membuat merek kepada pelaku UMKM tersebut," katanya.

Pada kesempatan itu, SVP Seller Lazada Haikal mengatakan pihaknya memberikan pendampingan dan pelatihan kepada pelaku UMKM supaya bisa naik kelas.

"Termasuk juga memberikan fasilitas pengiriman dan penyimpanan di gudang yang memudahkan para reseller produk UMKM untuk mengirimkan barang yang mereka jual," ujarnya.

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA