Thursday, 14 Jumadil Awwal 1444 / 08 December 2022

Dewan Keamanan PBB Gelar Pertemuan Darurat Bahas Situasi Gaza

Selasa 09 Aug 2022 14:04 WIB

Rep: Kamran Dikarma/ Red: Friska Yolandha

 Warga Palestina mencari di antara puing-puing sebuah bangunan di mana Khaled Mansour, seorang militan Jihad Islam terkemuka tewas menyusul serangan udara Israel di Rafah, Jalur Gaza selatan, Minggu, 7 Agustus 2022. Serangan udara Israel menewaskan seorang komandan senior militan Palestina. kelompok Jihad Islam, kata pihak berwenang hari Minggu, pemimpin keduanya dibunuh di tengah meningkatnya konflik lintas batas.

Warga Palestina mencari di antara puing-puing sebuah bangunan di mana Khaled Mansour, seorang militan Jihad Islam terkemuka tewas menyusul serangan udara Israel di Rafah, Jalur Gaza selatan, Minggu, 7 Agustus 2022. Serangan udara Israel menewaskan seorang komandan senior militan Palestina. kelompok Jihad Islam, kata pihak berwenang hari Minggu, pemimpin keduanya dibunuh di tengah meningkatnya konflik lintas batas.

Foto: AP/Yousef Masoud
Saat ini penilaian PBB terhadap aksi kekerasan sedang berlangsung.

REPUBLIKA.CO.ID, WASHINGTON -- Dewan Keamanan PBB menggelar pertemuan darurat untuk membahas situasi di Jalur Gaza, Senin (8/8/2022). Beberapa anggota menyuarakan keprihatinan atas pertempuran selama tiga hari antara Israel dan kelompok Jihad Islam.

“Gencatan senjata itu rapuh,” kata Utusan PBB untuk Timur Tengah Tor Wennesland lewat tautan video pada awal pertemuan, dikutip laman Al Arabiya. Israel dan Jihad Islam memang telah menyepakati gencatan senjata pada Ahad (7/8/2022) lalu lewat bantuan mediasi Mesir.

Baca Juga

Wennesland memperingatkan, jika pertempuran berlanjut lagi, hal itu akan memiliki konsekuensi yang menghancurkan. Baik Israel maupun Jihad Islam memiliki hak untuk merespons jika gencatan senjata dilanggar.

Wennesland mengungkapkan, saat ini penilaian PBB terhadap aksi kekerasan sedang berlangsung. Menurut dia, sekitar 20 persen dari 1.100 roket yang diluncurkan Jihad Islam tidak mencapai Israel, tapi jatuh di Jalur Gaza.

Sesaat sebelum pertemuan darurat digelar, Duta Besar Israel untuk PBB Gilad Erdan meminta Dewan Keamanan PBB melimpahkan tanggung jawab penuh pada Jihad Islam. Dia menuding kelompok tersebut menggunakan warga Gaza sebagai perisai atau tameng dalam pertempuran.

"Harus ada satu hasil dan satu hasil saja, untuk mengutuk (Jihad Islam) atas kejahatan perang gandanya, sambil menempatkan pertanggungjawaban penuh atas pembunuhan warga Palestina yang tidak bersalah di pundak kelompok teror radikal," ucap Erdan di sebuah konferensi pers.

Erdan mengatakan, Jihad Islam menembakkan roket ke warga sipil Israel sambil menggunakan warga Gaza sebagai tameng manusia. “Ini adalah kejahatan perang ganda,” ujarnya.

Sementara itu, Duta Besar Palestina untuk PBB Riyad Mansour mengecam serangan yang dilancarkan Israel ke Jalur Gaza. Menurutnya, itu adalah sebuah agresi yang tidak dapat dibenarkan. "Berapa banyak lagi anak yang harus kita kubur sampai seseorang berkata cukup sudah cukup?" kata Mansour.

Pertempuran antara Israel dan Jihad Islam yang berbasis di Jalur Gaza pecah pada Jumat (5/8/2022) pekan lalu. Tel Aviv membombardir situs dan fasilitas Jihad Islam dengan serangan udara. Sebagai balasan, Jihad Islam meluncurkan serangkaian serangan roket ke beberapa wilayah Israel.

Israel mengatakan berhasil menghancurkan puluhan situs dan fasilitas milik Jihad Islam, termasuk pabrik pembuatan senjata dan depot penyimpananya. Dua komandan Jihad Islam pun turut tewas dalam serangan Israel. Kedua belah pihak menyepakati gencatan senjata pada Ahad lalu dengan bantuan mediasi Mesir.

Pertempuran yang berlangsung selama tiga hari menyebabkan 44 warga Palestina di Jalur Gaza tewas. Sebanyak 15 di antaranya adalah anak-anak. Sementara korban luka mencapai sedikitnya 360 orang.

Baca juga : China: Konflik Israel-Palestina Berulang Akibat tak Ada Solusi Dua Negara

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA