Wednesday, 6 Jumadil Awwal 1444 / 30 November 2022

Instagram Dikritik karena Batasi Foto Gadis Palestina yang Tewas karena Serangan Israel

Selasa 09 Aug 2022 08:34 WIB

Rep: mgrol135/ Red: Ani Nursalikah

Instagram. Ilustrasi. Instagram Dikritik karena Batasi Foto Gadis Palestina yang Tewas karena Serangan Israel

Instagram. Ilustrasi. Instagram Dikritik karena Batasi Foto Gadis Palestina yang Tewas karena Serangan Israel

Foto: Webster2703 via Pixabay
Instagram dan Facebook menghadapi tuduhan berulang atas penyensoran konten Palestina.

REPUBLIKA.CO.ID, YERUSALEM -- Aktivis online telah mengecam aplikasi berbagi foto “Instagram” karena dilaporkan menyensor gambar Alaa Qaddoum, seorang gadis Palestina berusia lima tahun yang terbunuh oleh serangan udara Israel di Gaza pada Jumat (5/8/2022).

Aktivis dan artis hip-hop Lowkey turun ke Twitter untuk menunjukkan aplikasi milik Meta itu telah menghapus unggahan cerita Instagram tentang pembunuhan Alaa dengan alasan melanggar pedoman komunitas tentang organisasi kekerasan atau berbahaya.

Baca Juga

Dikutip dari akun Twitter artis hip-hop Lowkey (6/8/2022) perlu diketahui, bahwa mantan pejabat di departemen sensor pemerintah Israel, Emi Palmor, ada di Dewan Pengawas yang memoderasi konten untuk Instagram dan Facebook.

Lowkey menggambarkan langkah itu sebagai pelarangan bayangan, yang mengacu pada pemblokiran atau pemblokiran sebagian pengguna dari memposting konten tertentu di situs jaringan atau komunitas online. Dilansir The New Arab, Ahad (7/8/2022) beberapa aktivis, jurnalis, dan selebritas, termasuk model Amerika-Palestina Bella Hadid, telah menjadi sasaran praktik tersebut ketika mencoba memposting konten terkait Palestina.

Instagram dan Facebook menghadapi tuduhan berulang kali atas penyensoran konten Palestina, terutama selama perang yang dilakukan oleh Israel di Gaza tahun lalu, serta pengusiran paksa keluarga Palestina di Sheikh Jarrah Yerusalem timur, serta penggerebekan di Masjid Al-Aqsa.

Koalisi Hak Digital Palestina, Dewan Organisasi Hak Asasi Manusia Palestina dan Jaringan LSM Palestina sebelumnya telah mendesak Facebook mempertimbangkan konsekuensi mengerikan yang mungkin ditimbulkan karena memilih Emi Palmor, khususnya bagi pembela hak asasi manusia Palestina dan kebebasan berekspresi di internet.

Namun, para aktivis dapat menyebarkan beberapa gambar Alaa di situs jejaring sosial lain setelah pembunuhannya, dengan beberapa orang mengungkapkan kesedihan mereka atas kematiannya, serta solidaritas dengan keluarganya dan penduduk Gaza lainnya yang saat ini menjadi sasaran pembunuhan ketiga. hari pemboman agresif Israel.

Israel pada Ahad (7/8/2022) melakukan serangan lebih lanjut di daerah kantong. Lebih dari 30 orang telah tewas, termasuk enam anak-anak. Kementerian Kesehatan Gaza lebih lanjut melaporkan bahwa lebih dari 250 orang juga terluka.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA