Tuesday, 8 Rabiul Awwal 1444 / 04 October 2022

Epidemiolog: Imunitas Perlambat Laju Kasus Menuju Puncak Gelombang

Senin 08 Aug 2022 23:27 WIB

Red: Bayu Hermawan

Virus Covid-19 (ilustrasi)

Virus Covid-19 (ilustrasi)

Foto: www.wikimedia.org
Epidemiolog menilai kondisi pandemi Covid di Indonesia masih rawan hingga Oktober.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Epidemiolog dari Griffith University Australia, Dicky Budiman, mengatakan laju kasus Covid-19 menuju puncak gelombang keempat di Indonesia bergerak lambat, sebab virus corona harus melalui orang yang sudah memiliki imunitas.

"Masa rawan di Indonesia saya prediksi sampai Oktober 2022. Bukan berarti banyak kematian," kata Dicky Budiman yang dikonfirmasi di Jakarta, Senin (8/8/2022).

Baca Juga

Menurut Dicky, varian baru Covid-19 terus bermunculan. Saat ini, varian yang sedang mendominasi di kalangan pasien adalah BA.4, BA.5 dan BA.275.

Dicky mengatakan Indonesia masih berada di gelombang empat Covid-19 yang diperkirakan kasusnya memuncak pada Agustus atau September 2022.

Sebelumnya, Kementerian Kesehatan RI memprediksi gelombang pandemi Covid-19 subvarian omicron di Indonesia memuncak pada akhir Juli 2022, karena didasari atas pengamatan situasi serupa di Afrika Selatan sebagai titik awal penyebaran varian omicron di dunia.

"Tapi kalau lemah di testing, tracing dan treatment (3T), mencuci tangan, memakai masker, menjaga jarak, menjauhi kerumunan, dan mengurangi mobilitas (5M), serta vaksinasi, pada gilirannya akan mengancam jiwa kelompok paling rawan," ujarnya.

Kelompok rawan tersebut seperti lansia, tenaga kesehatan, komorbid, ibu hamil dan anak. Dicky mengatakan varian BA.275 harus diwaspadai, sebab hadir di tengah gelombang empat, meskipun belum menggeser dominasi BA.5. 

"Jumlah (BA.275) setidaknya 2 persen dari yang dites genom sekuensing," katanya.

Melihat virus yang terus bermutasi, Dicky mengaku sulit memperkirakan kapan Covid-19 akan menjadi penyakit influenza biasa. Menurut Dicky, hal yang dapat memengaruhi SARS-CoV-2 menjadi penyakit influenza biasa, antara lain stigma, obat, karakter dan sifat virus.

"Dahulu, demam typoid amat ditakuti, namun stigma itu kemudian berubah karena kehadiran obat. Tidak ada kematian, karena obatnya ada, sekarang obat selain mahal, masih terbatas dan belum memadai," ujarnya.

Dicky mengatakan Covid-19 terus bermutasi melahirkan varian baru dan mengurangi efikasi vaksin. Kondisi itu tidak bisa diatasi hanya dengan vaksinasi dan obat, melainkan perlu pendekatan 3T dan 5M.

"Perilaku hidup bersih dan sehat harus jadi budaya baru. Itu yang mengurangi potensi virus bermutasi," ucapnya.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA