Monday, 30 Safar 1444 / 26 September 2022

Gencatan Senjata Gaza-Israel Berlangsung Semalam Setelah Pertempuran Berhari-hari

Senin 08 Aug 2022 17:42 WIB

Rep: Mg136/ Red: Gita Amanda

Pasukan keamanan Israel menembakkan peluru berlapis karet selama bentrokan dengan warga Palestina menyusul demonstrasi menentang serangan udara Israel di Jalur Gaza, dekat pemukiman Yahudi Tepi Barat Beit El, Sabtu, 6 Agustus 2022.

Pasukan keamanan Israel menembakkan peluru berlapis karet selama bentrokan dengan warga Palestina menyusul demonstrasi menentang serangan udara Israel di Jalur Gaza, dekat pemukiman Yahudi Tepi Barat Beit El, Sabtu, 6 Agustus 2022.

Foto: AP/Majdi Mohammed
Mesir berperan sebagai perantara antara Israel dan Gaza, menengahi gencatan senjata

REPUBLIKA.CO.ID, GAZA -- Gencatan senjata yang diatur oleh Mesir telah mencapai kesepakatan pada Ahad (7/8/2022) malam. Gencatan senjata ini dilakukan setelah gejolak kembali terjadi di Gaza, dan merenggut sedikitnya 44 nyawa. Para pemimpin AS dan PBB meminta kedua pihak untuk melakukan gencatan senjata.

Presiden AS Joe Biden memuji gencatan senjata dan mendesak para pihak untuk melaksanakannya dengan benar dan untuk menjamin pasokan bahan bakar dan kemanusiaan mengalir ke Gaza. Dia juga meminta penyelidikan segera atas laporan korban sipil.

Baca Juga

Selama Ahad, Mesir yang sebelumnya berperan sebagai perantara antara Israel dan Gaza, menengahi gencatan senjata. Namun, militer Israel menyatakan bahwa mereka menyerang target Jihad Islam Palestina (PIJ) di Gaza segera setelah mulai berlaku pada Ahad malam sebagai pembalasan atas roket yang telah ditembakkan sebelumnya.

Beberapa peluncuran roket nyasar dari Gaza juga dilaporkan oleh media Israel beberapa saat setelah tenggat waktu. Namun, seiring berjalannya malam, tidak ada laporan baru tentang kekerasan.

Serangan Israel di lokasi di Jalur Gaza, yang diklaim militer Israel sebagai reaksi terhadap ancaman dari kelompok militan, menandai awal dari permusuhan terbaru. Setelah Israel menahan seorang anggota PIJ teratas di Tepi Barat yang diduduki, ada hari-hari kerusuhan yang menyusul.

Sebanyak 44 kematian yang dilaporkan dalam kekerasan terbaru dikonfirmasi termasuk 15 anak-anak pada Ahad malam, menurut kementerian kesehatan Palestina. Kementerian kesehatan di Gaza telah menghubungkan kematian warga Palestina dan luka-luka lebih dari 300 orang dengan agresi Israel.

Israel mengatakan pada hari Sabtu bahwa gerilyawan PIJ menembakkan roket nyasar yang menewaskan banyak anak di Jabalia, menyalahkan kelompok itu untuk setidaknya beberapa korban di dalam Gaza. Kesepakatan gencatan senjata dicapai sebagai tanggapan atas kekhawatiran situasi kemanusiaan di Gaza, di mana para ahli kesehatan memperingatkan bahwa rumah sakit hampir tidak memiliki cukup bensin untuk menyalakan generator selama dua hari lagi.

"Kami menghargai upaya Mesir yang telah dilakukan untuk mengakhiri agresi Israel terhadap rakyat kami," kata juru bicara PIJ Tareq Selmi, dilansir dari BBC News.

Jika gencatan senjata dilanggar, Israel menyatakan bahwa mereka mempertahankan hak untuk menanggapi dengan tegas. Pertarungan terbaru terjadi hanya seminggu setelah Israel menahan Bassem Saadi, yang dilaporkan bertanggung jawab atas PIJ di Tepi Barat.

Sebagai bagian dari operasi penangkapan yang sedang berlangsung, menyusul rentetan serangan oleh orang-orang Arab dan Palestina Israel yang menewaskan 17 orang Israel dan dua orang Ukraina, dua penyerang berasal dari lingkungan Jenin ditahan.

Pemakaman orang-orang yang terbunuh dalam serangan di Rafah, di selatan wilayah itu, menarik banyak orang pada hari Minggu. Di antara mereka yang tewas adalah komandan senior PIJ Khaled Mansour, militan peringkat tertinggi kedua yang binasa. Kota Nablus di Tepi Barat juga menyaksikan protes yang mendukung Gaza.

Salah satu organisasi militan paling kuat yang beroperasi di Gaza, PIJ, didukung oleh Iran dan bermarkas di Damaskus, ibu kota Suriah. Mereka bertanggung jawab atas berbagai serangan terhadap Israel, termasuk penembakan dan tembakan rudal.

Menyusul eksekusi oleh Israel terhadap seorang komandan PIJ yang diklaim Israel sedang mempersiapkan serangan yang akan datang, Israel dan PIJ terlibat dalam konfrontasi lima hari pada November 2019. Ada 34 warga Palestina tewas dalam pertempuran itu, bersama dengan 111 lainnya, dan 63 warga Israel membutuhkan perawatan medis. Israel mengatakan bahwa 25 orang Palestina yang tewas adalah gerilyawan, termasuk mereka yang tertembak saat mereka bersiap-siap untuk menembakkan roket.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA