Sunday, 6 Rabiul Awwal 1444 / 02 October 2022

Sekjen PBB Apresiasi Mesir Mediasi Israel dan Jihad Islam

Senin 08 Aug 2022 13:29 WIB

Rep: Kamran Dikarma/ Red: Muhammad Hafil

 Seorang tentara Israel berlindung saat sistem pertahanan udara Iron Dome diluncurkan untuk mencegat roket yang ditembakkan dari Jalur Gaza, di Ashkelon, Israel selatan, Ahad, 7 Agustus 2022. Israel telah membunuh dua militan senior Jihad Islam dalam tiga hari penerbangan serangan di Jalur Gaza, dan militan Palestina telah meluncurkan hampir 600 roket ke Israel. Para pejabat Palestina mengatakan sedikitnya 31 orang di Gaza telah tewas.

Seorang tentara Israel berlindung saat sistem pertahanan udara Iron Dome diluncurkan untuk mencegat roket yang ditembakkan dari Jalur Gaza, di Ashkelon, Israel selatan, Ahad, 7 Agustus 2022. Israel telah membunuh dua militan senior Jihad Islam dalam tiga hari penerbangan serangan di Jalur Gaza, dan militan Palestina telah meluncurkan hampir 600 roket ke Israel. Para pejabat Palestina mengatakan sedikitnya 31 orang di Gaza telah tewas.

Foto: AP/Ariel Schalit
Israel dan Jihad Islam melakukan genjatan senjata.

REPUBLIKA.CO.ID,WASHINGTON – Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres menyambut kesepakatan gencatan senjata antara Israel dan kelompok Jihad Islam yang berbasis di Jalur Gaza. Terkait hal tersebut, dia memuji peran Mesir sebagai mediator.

 Guterres menyerukan para pihak untuk benar-benar mematuhi gencatan senjata. Dia pun menyampaikan kesedihan atas jatuhnya korban sipil di Jalur Gaza akibat pertempuran Israel dengan Jihad Islam.

Baca Juga

 "Dia (Guterres) sangat sedih dengan hilangnya nyawa serta korban luka, termasuk anak-anak, dari serangan udara di Gaza dan penembakan roket sembarangan ke Israel dari pusat populasi di Gaza oleh Jihad Islam Palestina dan kelompok militan lainnya," kata kantor Guterres dalam sebuah pernyataan yang dirilis Ahad (7/8/2022), dikutip laman Anadolu Agency.

Gencatan senjata antara Israel dan Jihad Islam mulai diberlakukan pada Ahad pukul 23:30 waktu setempat. Kesepakatan itu tercapai berkat mediasi Mesir. “Kami menghargai upaya yang telah dilakukan Mesir untuk mengakhiri agresi Israel terhadap rakyat kami,” ujar juru bicara Jihad Islam Tareq Selmi. 

Pertempuran antara Israel dan Jihad Islam masih berlanjut pada Ahad lalu. Sejauh ini, sedikitnya 44 warga Palestina di Gaza tewas sejak Israel melancarkan serangan ke wilayah tersebut pada Jumat (5/8/2022). Dari keseluruhan korban, 15 di antaranya adalah anak-anak.

Seorang komandan Jihad Islam, Khaled Mansour, tewas dalam serangan Israel pada Sabtu (6/8/2022) malam lalu. Dengan demikian, Israel telah membunuh dua komandan Jihad Islam sejak pertempuran pecah pada Jumat pekan lalu. Sebagai perlawanan, Jihad Islam meluncurkan serangkaian serangan roket ke beberapa daerah di Israel. Namun Israel belum melaporkan adanya korban jiwa akibat serangan tersebut. 

 

 

 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA