Friday, 11 Rabiul Awwal 1444 / 07 October 2022

Dubes Myanmar untuk China Meninggal Dunia

Senin 08 Aug 2022 11:46 WIB

Rep: Rizky Jaramaya/ Red: Esthi Maharani

Duta Besar Myanmar untuk China, U Myo Thant Pe meninggal dunia pada Ahad (7/8/2022). Dia adalah duta besar asing keempat yang meninggal di China.

Duta Besar Myanmar untuk China, U Myo Thant Pe meninggal dunia pada Ahad (7/8/2022). Dia adalah duta besar asing keempat yang meninggal di China.

Foto: Aljazirah/bbc
Dubes Myanmar jadi duta besar asing keempat yang meninggal di China.

REPUBLIKA.CO.ID, NAYPYITAW -- Duta Besar Myanmar untuk China, U Myo Thant Pe meninggal dunia pada Ahad (7/8/2022). Dia adalah duta besar asing keempat yang meninggal di China.

Duta Besar U Myo Thant Pe terakhir kali terlihat pada Sabtu (6/8/2022) bertemu dengan seorang pejabat lokal di provinsi Yunnan, China barat daya yang berbatasan dengan Myanmar. Tiga diplomat yang mengetahui tentang kematiannya mengatakan kepada Reuters, U Myo Thant Pe meninggal pada Ahad saat bepergian ke Yunnan.  

Para diplomat dan salah satu laporan di media Myanmar mengatakan penyebab kematian duta besar tersebut kemungkinan adalah serangan jantung.  Kedutaan Myanmar belum menanggapi permintaan komentar.

U Myo Thant Pe ditunjuk sebagai duta besar untuk China pada akhir 2019. Dia tetap menjabat sebagai duta besar setelah militer Myanmar mengambil alih kekuasaan dalam kudeta pada Februari 2021.

Tahun lalu, tiga duta besar negara asing telah meninggal dunia di China. Duta Besar Jerman Jan Hecker meninggal pada September. Dia meninggal dunia kurang dari dua minggu setelah ditempatkan di Beijing.

Kemudian Duta Besar Ukraina Serhiy Kamyshev meninggal pada Februari atau tak lama setelah kunjungan ke tempat Olimpiade Musim Dingin Beijing.  Duta Besar Filipina Jose Santiago "Chito" Sta.  Romana meninggal ketika sedang karantina di Provinsi Anhui, China timur pada April.

sumber : Reuters
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 

BERITA TERKAIT

 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA