Tuesday, 5 Jumadil Awwal 1444 / 29 November 2022

Pengiriman Biji-bijian Ukraina tak Langsung Perbaiki Krisis Pangan

Senin 08 Aug 2022 09:10 WIB

Rep: Dwina Agustin/ Red: Esthi Maharani

Kapal kargo berbendera Sierra Leone, Razoni, berlayar di bawah Jembatan Yavuz Sultan Selim setelah diperiksa oleh pejabat Rusia, Ukraina, Turki, dan PBB di pintu masuk Selat Bosphorus di Istanbul, Turki, Rabu, 3 Agustus 2022. Razoni, dimuati dengan 26.000 ton jagung, merupakan kapal kargo pertama yang meninggalkan Ukraina sejak invasi Rusia, dan berlayar dari Odesa pada Senin, 1 Agustus 2022. Tujuan akhirnya adalah Lebanon.

Kapal kargo berbendera Sierra Leone, Razoni, berlayar di bawah Jembatan Yavuz Sultan Selim setelah diperiksa oleh pejabat Rusia, Ukraina, Turki, dan PBB di pintu masuk Selat Bosphorus di Istanbul, Turki, Rabu, 3 Agustus 2022. Razoni, dimuati dengan 26.000 ton jagung, merupakan kapal kargo pertama yang meninggalkan Ukraina sejak invasi Rusia, dan berlayar dari Odesa pada Senin, 1 Agustus 2022. Tujuan akhirnya adalah Lebanon.

Foto: AP Photo/Emrah Gurel
Pertempuran telah menjebak 20 juta ton biji-bijian di dalam Ukraina.

REPUBLIKA.CO.ID, BEIRUT --  Sebuah kapal yang membawa jagung ke pelabuhan Tripoli di Lebanon utara biasanya tidak terlalu menarik perhatian. Namun kali ini berbeda karena kapal itu membawa jagung dari pelabuhan Laut Hitam Ukraina di Odesa.

Kapal Razoni yang membawa lebih dari 26.000 ton jagung untuk pakan ayam ini berhasil diangkut di tengah perang Rusia yang telah mengancam pasokan makanan di negara-negara seperti Lebanon, yang memiliki tingkat inflasi makanan tertinggi di dunia dengan 122 persen. Negara ini pun tergantung pada wilayah Laut Hitam untuk hampir semua pengiriman gandumnya.

Pertempuran telah menjebak 20 juta ton biji-bijian di dalam Ukraina. Keberangkatan Razoni pada awal pekan ini menandai langkah besar pertama menuju mengekstraksi persediaan makanan itu.

"Sebenarnya melihat pergerakan pengiriman adalah masalah besar,” kata analis senior di perusahaan data dan analitik Gro Intelligence Jonathan Haines.

"26.000 ton ini dalam skala 20 juta ton yang dikurung bukanlah apa-apa, sama sekali tidak ada apa-apanya … tetapi jika kita mulai melihat ini, setiap pengiriman yang dilakukan akan meningkatkan kepercayaan," ujarnya.

Skala kecil berarti pengiriman awal yang meninggalkan lumbung pangan dunia tidak akan menurunkan harga pangan atau meredakan krisis pangan global dalam waktu dekat. Plus, sebagian besar biji-bijian yang terperangkap adalah untuk pakan ternak, bukan untuk dimakan manusia.

Kondisi itu akan memperpanjang efek riak perang bagi orang-orang yang paling rentan di dunia ribuan kilometer jauhnya di negara-negara seperti Somalia dan Afghanistan. Wilayah-wilayah itu menghadapi kelangkaan makanan yang bisa segera berubah menjadi kelaparan dan di mana inflasi telah mendorong biaya makanan dan energi di luar jangkauan bagi banyak orang.

Setelah Rusia menginvasi Ukraina, Somalia dan negara-negara Afrika lainnya beralih ke mitra gandum non-tradisional seperti India, Turki dan Brasil, tetapi dengan harga yang lebih tinggi. Harga makanan penting bisa mulai turun dalam dua atau tiga bulan karena pasar untuk makanan impor menyesuaikan dan panen lokal berlangsung.

Sedangkan bagi para petani di Lebanon, pengiriman yang diharapkan datang pada Ahad (7/8), adalah tanda bahwa biji-bijian mungkin akan tersedia lagi, bahkan jika dengan harga yang lebih tinggi. Ketua Asosiasi Petani Bekaa Ibrahim Tarchichi mengatakan, itu tidak akan membuat penyok di negaranya, di mana bertahun-tahun korupsi endemik dan perpecahan politik telah menjungkirbalikkan kehidupan.

Sejak 2019, ekonomi telah berkontraksi setidaknya 58 persen, dengan mata uang terdepresiasi begitu parah sehingga hampir tiga perempat dari populasi sekarang hidup dalam kemiskinan. "Saya kira krisis akan terus berlanjut selama biaya operasional terus melambung dan daya beli turun,” kata Tarchichi

Meski bersifat simbolis, pengiriman tersebut tidak banyak membantu meredakan kekhawatiran pasar. Kekeringan dan biaya pupuk yang tinggi telah membuat harga gabah lebih dari 50 persen lebih tinggi dari awal 2020, sebelum pandemi Covid-19.

Sementara Ukraina adalah pemasok utama gandum, barley, jagung, dan minyak bunga matahari ke negara-negara berkembang, itu hanya mewakili 10 persen dari perdagangan gandum internasional. Ada juga sedikit yang menyarankan bahwa orang-orang termiskin di dunia yang bergantung pada gandum Ukraina yang didistribusikan melalui badan-badan PBB seperti Program Pangan Dunia (WFP) akan dapat mengaksesnya dalam waktu dekat. Sebelum perang, setengah dari gandum yang dibeli WFP untuk didistribusikan berasal dari Ukraina.

sumber : AP
Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA