Friday, 4 Rabiul Awwal 1444 / 30 September 2022

Irjen Sambo Diduga Aktor Penghilangan CCTV Pembunuhan Brigadir J

Ahad 07 Aug 2022 06:08 WIB

Rep: Bambang Noroyono/ Red: Friska Yolandha

Ketua Komnas HAM Ahmad Taufan Damanik (ketiga kiri) bersama Kadiv Humas Polri Irjen Dedi Prasetyo (kedua kiri), Kapusdokkes Polri Brigjen Pol Asep Hendradiana (kedua kanan), Karopenmas Polri Brigjen Ahmad Ramadhan (kanan), Komisioner Komnas HAM Choirul Anam (ketiga kanan) dan Beka Ulung Hapsara (tengah) menyampaikan keterangan saat konferensi pers di Ruang Pleno Komnas HAM, Jakarta, Senin (25/7/2022). Dalam konferensi pers tersebut Komnas HAM menyampaikan keterangan hasil pemeriksaan yang dilakukan terhadap tim dokter forensik Polri terkait kasus kematian Brigadir J yang nantinya akan dikaji, diolah dan dipadukan dengan keterangan dari pihak keluarga Brigadir J. Republika/Thoudy Badai

Ketua Komnas HAM Ahmad Taufan Damanik (ketiga kiri) bersama Kadiv Humas Polri Irjen Dedi Prasetyo (kedua kiri), Kapusdokkes Polri Brigjen Pol Asep Hendradiana (kedua kanan), Karopenmas Polri Brigjen Ahmad Ramadhan (kanan), Komisioner Komnas HAM Choirul Anam (ketiga kanan) dan Beka Ulung Hapsara (tengah) menyampaikan keterangan saat konferensi pers di Ruang Pleno Komnas HAM, Jakarta, Senin (25/7/2022). Dalam konferensi pers tersebut Komnas HAM menyampaikan keterangan hasil pemeriksaan yang dilakukan terhadap tim dokter forensik Polri terkait kasus kematian Brigadir J yang nantinya akan dikaji, diolah dan dipadukan dengan keterangan dari pihak keluarga Brigadir J. Republika/Thoudy Badai

Foto: Republika/Thoudy Badai
Atas ketidakprofesionalan Irjen Sambo, ia dibawa ke Mako Brimob.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Inspektur Jenderal (Irjen) Ferdy Sambo diduga kuat menjadi dalang, dan salah satu aktor penghambatan proses pengungkapan, pun penyidikan kasus pembunuhan Brigadir Nofriansyah Yoshua (J). Terkait dugaan tersebut, sejak Sabtu (6/8/2022), mantan Kadiv Propam Polri itu, dijebloskan ke ruang khusus di Mako Brimob untuk introgasi maksimal oleh tim Inspektorat Khusus (Irsus) Mabes Polri.

Kepala Divisi (Kadiv) Humas Mabes Polri, Irjen Dedi Prasetyo mengatakan, tim di Irsus, sudah memeriksa 10 orang saksi terkait tuduhan terhadap Irjen Sambo itu. Dari pemeriksaan saksi-saksi itu, Irsus Polri juga memiliki bukti kuat atas peran dari Irjen Sambo. 

Baca Juga

“Dari pemeriksaan dan beberapa alat-alat bukti, Irsus menetapkan bahwa Irjen Pol FS (Ferdy Sambo), melakukan pelanggaran terkait ketidakprofesionalannya, di dalam olah tempat kejadian perkara (TKP),” ujar Dedi di Mabes Polri, Jakarta, Sabtu malam.

Dedi menerangkan, perbuatan tidak profesional Irjen Sambo, salah-satunya, berupa pengambilan, pengamanan, dan juga dugaan pengrusakan CCTV di TKP kematian Brigadir J. Padahal diketahui, Irjen Sambo, bukan bagian dari tim, atau anggota kepolisian yang ditugaskan untuk melakukan olah TKP. Apalagi, ‘pengamanan’ CCTV itu, dilakukan di TKP, yang merupakan rumah dinasnya sendiri. Hal tersebut, dikatakan Dedi, menjadi salah satu penghambat arah maju proses pengungkapan, dan penyidikan terkait pembunuhan Brigadir J.

“Atas ketidakprofesionalan dari Irjen Pol FS, yang bersangkutan, sejak Sabtu sore, dibawa ke ruang khusus di Mako Brimob, untuk pemeriksaan lebih lanjut,” ujar Dedi. 

Pernyataan Dedi tersebut, sekaligus meluruskan banyak pemberitaan sejak Sabtu siang yang mengabarkan tentang Irjen Sambo yang sudah ditetapkan tersangka, dan ditahan terkait kasus pembunuhan Brigadir J. “Jadi, tidak ditahan. Tapi ditempatkan diruang khusus di Mako Brimob, untuk diperiksa karena ketidakprofesionalannya dalam pelaksanaan olah TKP,” terang Dedi.

Penempatan Irjen Sambo ke ruang isolasi khusus di Mako Brimob, menambah deretan para anggota kepolisian, yang diperlakukan serupa terkait pelanggaran kode etik dalam penanganan kasus kematian Brigadir J. Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo, pada Kamis (4/8/2022) mengatakan, ada sekitar 25 personel kepolisian, yang melakukan pengambatan dalam proses pengungkapan kematian Brigadir J. Dari 25 para anggota kepolisian itu, terdiri dari tiga perwira bintang satu atau brigadir jenderal (Brigjen), lima perwira menegah dengan pangkat komisaris besar (Kombes), tiga berpangkat AKBP, kompol dua personel, dan tujuh perwira menengah, serta lima personel dari tamtama. 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA