Saturday, 22 Muharram 1444 / 20 August 2022

Haruskah Calon Mualaf Pakai Jilbab Saat Ikrarkan Syahadat?

Sabtu 06 Aug 2022 05:35 WIB

Rep: Meiliza Laveda/ Red: Ani Nursalikah

Ilustrasi Hijab. Haruskah Calon Mualaf Pakai Jilbab Saat Ikrarkan Syahadat?

Ilustrasi Hijab. Haruskah Calon Mualaf Pakai Jilbab Saat Ikrarkan Syahadat?

Foto: Republika/Thoudy Badai
Jika seseorang siap jadi mualaf, berarti dia harus siap menaati semua perintah Allah.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Hal pertama yang dilakukan seseorang untuk masuk Islam adalah mengakui dua prinsip utama, yaitu tidak ada yang berhak disembah selain Allah dan Nabi Muhammad adalah utusan-Nya. Meskipun kedua prinsip itu dinyatakan dalam bentuk sederhana, tetapi melibatkan banyak transformasi dalam kehidupan seorang mualaf.

Jika seseorang siap menjadi mualaf, ini berarti dia harus siap menaati semua perintah Allah yang terkandung dalam Alquran dan sunnah. Dia dianggap sebagai orang yang beriman saat menerima bahwa pencipta dan pemelihara alam semesta dan segala isinya adalah Allah dan percaya Allah mengutus para Rasul-Nya untuk membimbing umat manusia.

Baca Juga

Perlu diingat juga, Nabi Muhammad merupakan sosok teladan bagi semua Muslim. Artinya, seorang Muslim harus menerima Rasulullah sebagai panutan dan mengikuti ajarannya.

Kebebasan dan Tanggung Jawab

Menurut Islam, setiap manusia dilahirkan sebagai Muslim. Kata "Muslim" dalam bahasa Arab berarti orang yang tunduk kepada Tuhan dengan damai, mematuhi semua aturan Allah.

Namun, manusia berbeda dari makhluk lain karena mereka memiliki jiwa. Mereka memiliki kecerdasan, imajinasi, dan kebebasan berkehendak, serta kebebasan bertindak. Sisi lain dari kebebasan manusia adalah tanggung jawab. Ini berarti setiap manusia harus bertanggung jawab menjalani kehidupan yang damai dan harmonis di bumi.

Allah dengan Rahmat-Nya yang tak terbatas telah memberikan petunjuk kepada manusia melalui para Rasul-Nya. Jadi, sebagai manusia, kita harus mengikuti petunjuk itu. Menjadi seorang Muslim benar-benar mempunyai ikatan diri dan Tuhan. Namun, agar tidak menimbulkan kesalahpahaman, bagi seorang mualaf, masyarakat juga perlu mengetahui perubahaan kepercayaan.

Hal ini diperlukan karena beberapa alasan, seperti kebutuhan untuk menjadi bagian dari komunitas Muslim dan kebutuhan untuk diakui sebagai Muslim untuk tujuan resmi. Dilansir About Islam, Kamis (4/8/2022), pada saat seorang mualaf mengucapkan syahadat secara resmi di masjid, sebaiknya dia mengenakan jilbab meskipun itu bukan suatu keharusan.

Seiring berjalannya waktu, dia juga dapat mencoba sejumlah pakaian Muslim. Kemudian jika khawatir tentang ibadah dini atau pagi hari, bisa mencoba membiasakan diri menggunakan jam weker. Itu bisa membantu bangun untuk menjalankan sholat.

Ketepatan waktu dan ketulusan dalam beribadah memiliki arti penting dalam Islam. Insya Allah seorang mualaf akan menemukan perubahan gaya hidup Islami yang sangat bermanfaat.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA