Thursday, 10 Rabiul Awwal 1444 / 06 October 2022

Menlu Rusia-China Gelar Pertemuan Bilateral di Sela ASEAN Ministerial Meeting

Jumat 05 Aug 2022 15:33 WIB

Rep: Kamran Dikarma/ Red: Friska Yolandha

Dalam foto yang dirilis oleh Layanan Pers Kementerian Luar Negeri Rusia ini, Menteri Luar Negeri Rusia Sergey Lavrov, kiri, dan Menteri Luar Negeri China Wang Yi berpose untuk foto sebelum pembicaraan mereka di sela pertemuan para menteri luar negeri KTT Asia Timur ke-12 di Phnom Penh, Kamboja, Jumat, 5 Agustus 2022.

Dalam foto yang dirilis oleh Layanan Pers Kementerian Luar Negeri Rusia ini, Menteri Luar Negeri Rusia Sergey Lavrov, kiri, dan Menteri Luar Negeri China Wang Yi berpose untuk foto sebelum pembicaraan mereka di sela pertemuan para menteri luar negeri KTT Asia Timur ke-12 di Phnom Penh, Kamboja, Jumat, 5 Agustus 2022.

Foto: Russian Foreign Ministry Press Service via AP
Belum diketahui topik apa saja yang diskusikan oleh menlu Rusia dan China.

REPUBLIKA.CO.ID, PHNOM PENH -- Menteri Luar Negeri (Menlu) Rusia Sergey Lavrov dan Menlu China Wang Yi melakukan pertemuan bilateral di sela-sela partisipasi mereka di 55th ASEAN Ministerial Meeting yang digelar Phnom Penh, Kamboja. Belum diketahui topik apa saja yang mereka diskusikan.

“Pertemuan bilateral Lavrov dan Wang Yi (sedang diadakan) di sela-sela acara ASEAN di Phnom Penh,” tulis juru bicara Kementerian Luar Negeri Rusia Maria Zakharova di saluran Telegramnya, Jumat (5/8/2022), dilaporkan laman kantor berita Rusia, TASS.

Baca Juga

Menlu Amerika Serikat (AS) Anthony Blinken juga turut berpartisipasi dalam 55th ASEAN Ministerial Meeting. Namun tampaknya, dia tidak akan melakukan pertemuan bilateral, baik dengan Lavrov maupun Wang Yi. Pada Kamis (4/8/2022) lalu, ASEAN dan China telah menggelar ASEAN-China Ministerial Meeting. Keamanan pangan dan stabilitas regional termasuk dalam kerja sama yang hendak diperkuat kedua belah pihak.

“Di ASEAN-China Ministerial Meeting, diajukan dua area kerja sama ASEAN-China untuk diperkuat: keamanan pangan serta keamanan dan perdamaian regional,” kata Menteri Luar Negeri Retno Marsudi lewat akun Twitter resminya.

Retno menjelaskan, terdapat dua cara untuk memastikan keamanan pangan. Pertama, dalam jangka pendek, yakni dengan memastikan rantai pasok pangan. “Untuk jangka panjang: memperkuat ketahanan pangan kawasan melalui pendirian Regional Food Emergency Relief Mechanism, investasi untuk inovasi pertanian, dan pengembangan strategi keamanan pangan,” kata Retno, dalam keterangan yang dirilis Kementerian Luar Negeri.

Dalam ASEAN-China Ministerial Meeting, Retno turut menyampaikan tentang pentingnya ASEAN dan Cina berkontribusi dalam menciptakan perdamaian serta stabilitas di kawasan. Dia secara khusus mengutarakan kekhawatirannya terkait meningkatnya rivalitas di antara kekuatan besar. Ia menilai, jika rivalitas itu tidak dikelola dengan baik, maka akan dapat berujung pada konflik terbuka. “Termasuk di Selat Taiwan,” ujarnya.

Retno mendorong agar semua pihak menahan diri dan tidak melakukan tindakan provokatif yang dapat memperburuk situasi. “Saat ini dunia memerlukan kearifan dan tanggung jawab agar perdamaian serta stabilitas terjaga,” ucapnya.

Selain itu, Retno turut menekankan tentang pentingnya menjaga kepercayaan. Dalam hal ini, dia menyebut penting bagi China menjadi bagian dari pelaksanaan ASEAN Outlook on the Indo-Pacific. Penting pula bagi Beijing menghormati hukum internasional, termasuk terhadap Konvensi PBB untuk Hukum Laut (UNCLOS) 1982.

Saat ini China dan beberapa negara ASEAN terlibat sengketa klaim atas wilayah Laut China Selatan. Klaim Negeri Tirai Bambu atas wilayah perairan strategis itu dinilai tak sejalan dengan aturan UNCLOS 1982.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA